Teacher's Talk My English Club Kiat Belajar yang Menyenangkan

Sebuah pesan masuk dari WAG My English Club Balikpapan. Tulisan "Teachers Talk" dengan huruf kapital langsung menarik perhatian. Selanjutnya di bawahnya ada "Fun and Meaningful Way To Teach English"

Yang langsung terekam, kata koentji, kiat belajar yang menyenangkan!

kiat belajar yang menyenangkan
Yuta n Me
"... and please bring garbage such as bottle and tube free toilet paper"

Wow! Sungguh topik yang sangat bergizi dan bonus tambahan yang unik, membawa sampah, pemirsah!

Apalagi baru beberapa hari sebelumnya aku juga menulis artikel 7 kiat agar kemampuan berbahasa Inggris meningkat. Jadi, masih ada lah aura-aura English, giccu.

belajar yang menyenangkan kiatnya
Yuta, Miss Levi and garbage
Tanpa pikir panjang aku langsung daftar dong ya. Apalagi setelah aku telusuri, pematerinya adalah Yuta Otake, MA TESOL (Teaching English to Speakers of Other Languages) sebuah organisasi profesional terbesar untuk guru bahasa Inggris sebagai bahasa kedua atau bahasa asing. Didirikan tahun 1966 dan berpusat di Alexandria, Virginia Amerika (Sumber: wikipedia)

Dan menurut Miss Leviana, founder My English Club Balikpapan, kesempatan berbagi kiat belajar yang menyenangkan langsung dari praktisi TESOL lintas negeri seperti ini adalah langka haqiqi!

Yup, babang Yuta Otake, praktisi TESOL sedang punya agenda di beberapa kota di Indonesia, dan Miss Levi menggunakan kesempatan emas ini, ceunah.

Saat aku intip di akun instagram Yuta @travel_teach_share doi sudah memulai kampanyenya sejak Juni 2019.

Postingan perdananya ini sangat menarik. Di situ, Yuta naik sepeda motor tartig alias tarik tiga, tanpa helm dengan latar belakang eksotika desa. Ada juga adegan saat doi menyeruput kopi langsung dari tatakan gelas, slrrrppppbahahaha. Endonesiah bingit lah!

Kalau dilihat dari segi estetika fotografi, aku yakin pasti kamu akan berkata, bahwa postingan di feed instagram Yuta mah biasa-biasa saja.

Tapi tunggulah sampai saat kamu melihat potongan video-videonya! Semua genre ada. Yang serius, spontan, lucu dan inspiratif. Apalagi pas membaca interaksi Yuta dan fansnya di sana. Komentar-komentar inspiratif yang sanggup membuat mata kuyup!

Semua ini, fix, semakin membuat aku geregetan, jadinya geregetan!

Ayo ngaku, siapa yang baca sambil nyanyi, hihihi.

Fun and Meaningful Way to Teach English

Aku sedang pegang HP ketika Yuta Otake tiba di tkp, Balga's Cafe Balikpapan Baru.

"Hi, Yuta, I am Anna from My English Club" Aku segera menghampiri doi.

Doi menyambut uluran tangan dan menatap tepat di mataku, "Nice to meet you, Anna!"

Lalu beberapa sahabat komunitas My English Club Balikpapan juga menyusul bersalaman.

"Today, we will start to talk about how to build atmosphere while teaching" Yuta membuka sesi beberapa saat kemudian.

Jadi, menurut Yuta ada beberapa hal yang kudu dilakukan agar kegiatan belajar berlangsung menyenangkan. Cekidot!

1. Teaching Aid/Activities

Ice Breaking dan Games

Memasukkan sesi ice breaking dan games saat proses belajar sangat disukai siswa. Begitulah pengalaman Yuta saat menjadi pengajar di Amerika terutama siswa sekolah dasar.

Aku masih ingat Yuta memberi kami games popsicle stick (stik es krim). Kami diminta menghias stik dengan ide bebas lalu menuliskan nama.

Biasanya, menurut pengalaman Yuta, aktivitas ice breaking/games berhasil membuat siswa hening dan fokus berkarya. Alih-alih meminta siswa untuk senyap dengan suara, berikanlah aktivitas ini! It works, tambah Yuta lagi.

Setelah selesai, sambung Yuta lagi, kumpulkan stik es krim lalu undi dan bersiaplah dengan permainan selanjutnya!

Panggillah nama siswa secara random dan minta melakukan challenge selanjutnya, misalnya, sebutkan hal yang selalu berpasangan!

Iyesss, kami melakukan challenge itu, pemirsah!

Jawaban kami pun bermacam-macam, ada telinga, sarung tangan, sepasang tangan dan kaus kaki.

Aku masih ingat dengan jelas ada dua jawaban yang membuat Yuta dan kami tertawa lepas, pas, pass.

"Diana!"

Saat memanggil Diana, Yuta beranjak ke meja Diana yang berada tepat disebelahku.

"Trousers!" Diana menjawab.

"Hmmm... kinda tricky huh" kata Yuta dengan mimik yang sangat lucu dan gesture yang tak ayal membuat kami tertawa. Masih normal sih tertawa kami.

"But ok, because I am a good teacher, I can live with trousers" kata Yuta lagi.

"Nur? Where is Nur"

Nur mengangkat tangan dan berkata, "Bra!"

Bahahaha, kali ini tak pelak seisi ruangan pun terbahak-bahak!

"Hmmm... again, this is so debatable!" Seperti sebelumnya, mimik dan gesture Yuta kembali mengundang tawa.

"Well, this time. I will accept" Tambah Yuta.

Seru banget!

Baidewei,subway, ada yang tahu apakah benefit aktivitas ini?

Iyesss! Untuk mendongkrak kepercayaan diri siswa!

Mungkin itulah kenapa umumnya anak ekspatriat selalu ekspresif, batinku sambil mengingat-ingat beberapa interaksi dengan buah hati atasan ekspatriat saat bekerja dengan mereka seperti yang aku ceritakan di sini.

Atau kamu mungkin punya perspektif lain? Feel free to share in comments box below, ya.

Mind Map and the Captain

Di sesi kali ini, Yuta memberi selembar kertas HVS kosong dan membagi kami menjadi 3 kelompok. Cara doi membagi juga cukup unik. Setiap orang mendapat secarik kertas dan tidak boleh ditunjukkan sampai aba-aba diberikan tiba.

"Now, everybody may see the paper and please look for the same character"

Aku mendapat tulisan, "wonderwoman" Diana, Aquaman dan Mai, Superman. Lalu Yuta memberi nama grup kami, Peace Maker! Sementara Mas Imam, yang terlambat tiba, aku gagal mengingat dia dapat tulisan apa.

ketahui kiat belajar yang menyenangkan
We are the peace maker!
Grup lainnya adalah "Stay Up" karena terdiri dari minuman yang terbuat dari kopi, serta grup terakhir, Bubble Dream Team.

kiat belajar yang menyenangkan yang kamu harus tahu
Stay Up member
Dalam sesi mind map and captain, setiap grup harus menunjuk seorang kapten! Kaptenlah yang bertanggung jawab atas kelompoknya dengan tetap bersinergi dengan anggota. Pilihlah kapten yang memiliki kompetensi fokus, sukar terdistraksi.

Mengapa?

... karena sang kaptenlah yang akan menulis semua poin-poin materi diskusi (mind map) hari itu!

So, it is a big job. The keyword, choose the right captain, folks!

Word Wall

Dari katanya mah sudah self explanatory ya. Dinding kata!

Yup! Setiap grup membuat dinding kata termasuk aktivitas mind map tadi.

Ini adalah cara efektif (and fun too) untuk mengingat materi pelajaran. Aktivitas ini membuat siswa merasa diapresiasi oleh pengajar dan siswa lainnya.

Tak punya dinding di kelas?

Not a big deal! Be creative. Buat saja di karton padi. Beres!

kiat belajar yang menyenangkan
World, meet word wall!

2. Classroom Management

Memiliki rutinitas

Lakukanlah rutinitas saat aktivitas masuk kelas!

Pilihlah aktivitas yang ada kaitan dengan pelajaran sebelumnya. Misalnya minggu lalu bicara tentang nama hari dan cuaca, mintalah siswa menyebutkan nama hari beserta tanggapannya tentang cuaca!

... dan tidak boleh ada pengulangan oleh siswa lain!

Siswa juga dipersilahkan bebas memilih topik apa yang akan diucapkan. Misalnya jika hari itu hari Senin, siswa bisa bercerita aktivitasnya saat penghujung minggu dan sebagainya.

Diharapkan dengan melakukan aktivitas ini, siswa didorong memiliki kemampuan individu dan mereview pelajaran sebelumnya, mendongkrak kepercayaan diri sekaligus menghangatkan suasana.

Wah, bergizi banget ternyata aktivitas ini!

Last but not least, pastikan aktivitas ini tidak terlalu lama untuk mencegah kebosanan dan pengajar harus punya stok fresh activity!

Ayo, mulailah googling sekarang!

Differentiation/Pembedaan

Nah di sinilah kompetensi seorang pengajar diuji. Yup, pengajar kudu mampu membagi siswanya berdasarkan level kompetensi secara konten dan produk.

Biasanya di dalam satu kelas selalu saja ada siswa yang menonjol. Serba lebih! Lebih ribut, lebih energik, lebih pendiam, lebih pemalu dan lain-lain.

Jadi sebagai pengajar, sekali lagi, harus punya kemampuan untuk menilai personaliti/kompetensi siswa.

Temukanlah si "small teacher" untuk menjadi wakil pengajar. Pilihlah yang energik, yang paling ribut, yang paling aktif . Kalau pinjam istilah Yuta, si Attention Grabbers!

Dalam hati aku segera berpikir, ini mungkin maksud Yuta dipilih jadi ketua kelas kali ya.

"Kalau kamu sudah mendapatkan si small teacher  ini, Hidupmu sebagai pengajar akan jauh-jauuuh lebih mudah!" Yuta menambahkan. Mendengar ini kami pun tertawa ngakak lagi. So true, indeed!

Yuta mengakui, berdasarkan pengalamannya untuk membedakan siswa secara konten memang sangat beresiko, karena siswa bisa mendeteksi bahwa dia berada dalam grup bawah, menengah atau atas.

Kalau meminjam istilah Yuta, "quite challenging!"

Contohnya, untuk siswa remaja, jika kelompok dibagi menjadi Beginner, Intermediate dan Advanced, biasanya akan terasa sensitif. Ubahlah menjadi Step 1, Step 2 atau Step 3.

Sambil berkata begitu Yuta, menaruh sebuah speaker di tengah ruangan dan memutar lagu.

"I want you guys to listen to the song and let me know what is the meaning"

Lalu Yuta menuju kelompok low dan memberikan satu plastik barang-barang bekas. Untuk kelompok ini, tugas kalian, "Tolong tafsirkan lagu ini dengan membuat patung dari barang-barang bekas" Tambah Yuta.

Untuk intermediate, "Grup ini bertugas menafsirkan lagu di atas dengan membuat gambar di atas karton ini dan tambahkan beberapa kata"

Dan terakhir... Yuta lalu menuju meja aku dan teman-teman lain, "Kalian adalah grup advance dan tugas kalian menafsirkan tugas di atas dengan drama ala-ala film gitu lah, jadi harus punya skenario, aktor, artis dan narasi" kata Yuta sambil tersenyum.

kiat belajar yang menyenangkan yang patut diketahui
Peace maker having discussion
Wow! Sungguh ini pengalaman belajar yang menyenangkan!

Akhirnya...

Kelompok low membuat hasil karya patung fenomenal (menurut Yuta) meski dari materi sampah.

Selanjutnya kelompok intermediate berhasil membuat iklan film romansa.

kiat belajar yang menyenangkan
Stay up, action!
Dan, tet tere tet tet, kelompok kami Advance menampilkan drama One Call Away di mana skenarionya Diana meninggal dunia, lalu ada aku, Mei yang bersedih karena merasa bersalah atas tragedi meninggalnya Diana. Berikutnya, ada Imam anggota lain yang menawarkan pertolongan dengan berkata "all you need is, One Call Away"

Masya Allah seru banget pengalaman Teachers Talk My English Club Balikpapan kali ini!

Sesi Teacher's Talk kali ini semakin membuktikan pentingnya pengajar untuk melakukan observasi!

Moral storynya adalah, bagaimana mungkin seorang pengajar mampu mengetahui kompetensi atau minat siswanya jika tidak pernah melakukan observasi?

Wow! Lagi-lagi aku aku bersyukur banget bisa mendapat insight ini!

Always Reward dan Positive Reinforcement

Jadikanlah memberi penghargaan kepada siswa itu kebiasaan! Jadikanlah setiap siswa memiliki arti di hati pengajar!

Hal ini dapat dilakukan melalui serangkaian permainan.

Aku sungguh menikmati dan sepenuhnya setuju dengan kiat belajar yang menyenangkan ala Yuta Otake ini.

Acara pun diakhiri dengan memberi tanda mata buat Yuta Otake yang diwakili Miss Levi.

kiat belajar yang menyenangkan
See you, Yuta!
Again, last but not least, sekedar buat catatan:
  • Menjadi pengajar itu memang kudu kreatif
  • Siswa zaman now pintar dan kritis
  • Berikan reward/penghargaan kepada siswa agar termotivasi 
Apakah kamu punya pengalaman berkesan tentang kiat belajar yang menyenangkan?
Sharing yuk di kolom komentar di bawah ini.

61 comments:

  1. What a nice session! Seru banget loh ini kayanya sesi belajar bahasa Inggrisnya. Auto ngakak pas di bagian yang dipanggil jawabnya "Bra.."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kan, auto ngakak juga ya!
      Indeed, what a session!
      I feel so blessed surround by positive people!

      Delete
  2. saya baca sambil deg degan nunggu kejutan apa lagi dr Yuta

    Seru ya mbak, ga habis diceritain dlm 1 blog post ya

    Saya jd kangen belajar lagi

    kl belajar bahasa saya paling suka, sayangnya dulu belum mampu ikut kursus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga, suka belajar bahasa!
      Kecerdasan linguistikku lebih menonjol dari yang lain
      Mungkin mba Diah, juga

      Delete
  3. Belajar memang harus dengan suasana yang menyenangkan. Khusus pelajaran bahasa, saya sennag kalau metodenya aktif begini. Jadinya bisa lebih cepat menangkapnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Chi.

      Untuk aktivitas belajar yang menyenangkan, pengajar kudu menguasai:

      - Teaching Aid/Activities
      - Classroom Management

      Delete
  4. Iya ya, kadang emang klo dengerin mentor atau orang yang ngajarin klo kaku-kaku banget..makin ngantuk di kelas hehe. Nice Job

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hampir 3 jam aktivitas ternyata, berlalu tanpa terasa!

      Delete
  5. Wah seru sekali ya acaranya. Kiat belajar yang menyenangkan ini kalau diterapkan pasti membuat siswa senang dan suasana kelas lebih hidup. Pelajaran bisa ditangkap dengan lebih baik dengan cara pengajar yang kreatif dan tidak monoton ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyess!
      Semoga dengan inpirasi Yuta, siswa Indonesia lebih termotivasi datang ke sekolah!

      Delete
  6. TESOL ini programnya kok keren dan super menginspirasi gini ya Kak Anna.
    Ya ampuuun, sungguh salut!
    Semoga setiap murid Indonesia makin semangaaaaatttt

    ReplyDelete
  7. Wah asik banget, mbak. Gurunya senang belajar pasti semangat & kreativitasnya menular ke murid2. Senang sekali ada guru yg mau berbagi kegiatan seperti ini agar orangtua yakin anak2 sudah berada di tangan yg benar. Thank you mbak.

    ReplyDelete
  8. saya dulu paling tidak suka belajar karena mudah bosan, tapi baca metode yang mba share di artikel itu sepertinya menarik gak bikin siswa jadi bosan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget ya, kalau metode mengajarnya menarik dan fun gitu, tentunya siswa bakalan ga cepet bosan. Malah mungkin minta tambah jam pelajaran. :))

      Delete
  9. Mbaa, kok menyenangkan sih metode belajar bahasa inggris seperti ini? Mau ikutaaan. Dan kayaknya kalo ke anak bikin nambah semangat dan nggak bosenin ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, menyenangkan banget metodenya ya. Benar juga kata Mb Anna kalau anak expat bicaranya bisa ceplas ceplos. Rupanya kalau pake metode seperti ini, anak tidak takut bicara ya.

      Delete
  10. Seneng bgd ya mbk dpet ilmu sekece ini dari org sekece Yuta. Praktekin ini pasti kelas bahasa inggris bakal seru bgd. Makasih sharenya yak.

    ReplyDelete
  11. Belajar bahasa emang harus belajar sambil bermain ya biar menyenangkan.

    ReplyDelete
  12. Wah metode pegajaran yg memang menarik dan menarik perhatian anak2. Apalagi sekarang saya juga lagi ngajar bahasa inggris untuk anak2 dan metode ini.

    ReplyDelete
  13. belajar bahasa inggris kalo ada ice breakingnya jadi lebih seru ya, mbak, gak tegang dan biasanya kalau suasana fun lebih nyantol di kepala hihi

    ReplyDelete
  14. Bener-bener cara belajar yang menyenangkan ya kak. Kalo diajarkan dengan cara begini, ilmunya jadi lebih mudah masuk yaa..

    ReplyDelete
  15. Ternyata jadi pengajar tuh ga gampang ya mba. Tak sekadar menyampaikan materi yang ada di panduan. Harus bisa menguasai suasana kelas juga.
    Aku udah pernah jadi guru, iya... itu small teacher bakalan keliatan kok potensinya di kelas. Bisa menjembatani pengajar dengan peserta didik yang lain untuk mula pertama. :)

    ReplyDelete
  16. akupun masih pengen belajar dan aktif ngomong Bahasa Inggris sampe sering ikutin akun-akun IG belajar Bahasa Inggris.. seru ya mbak pengalaman belajarnya

    ReplyDelete
  17. Mbaaa auto ngakak bagian mba Nur bilang BRA :D ah seru begini belajarnya..aku juga pengen deh ngajarin anak dengan menyenangkan begini hahaha

    ReplyDelete
  18. Metode belajar Kaya gini bikin semangat ya jadi lebih mudah diserap

    ReplyDelete
  19. Duh menyenangkan sekali! Kalau gini, jadi semangat belajar bahasa Inggris. Menurutku belajar bahasa apa pun kudu menyenangkan. Caranya bisa macam-macam. Main game atau dengan lagu tuh yang paling sering dilakukan

    ReplyDelete
  20. Mbak saya jadi teringat dulu pertama kali belajar bahasa Inggris tu kelas 3 SD dan teacherku juga suka kasi reward, walau sesederhana permen atau coki2 tapi kami anak SD hepi hahaa, jdnya pelajarannya jd sangat menyenangkan dan kami nanti :D

    ReplyDelete
  21. Aku ga bisa bahasa Inggris huhu tapi sekarang dikit2 belajar sih spak spiknya , aku tuh paham terjemahannya tapi sulit ngomongnya itu lho.

    ReplyDelete
  22. Belajar bahasa itu memang paling mudah dengan cara yang menyenangkan ya.
    Salut dengan para pengajar, butuh banyak persiapan untuk bisa mengajarkan bahasa ya, Mbak

    ReplyDelete
  23. English is FUN indeed.. dan ada banyak cara untuk belajaar yang menyenangkan yaa mba

    ReplyDelete
  24. Ini cocok banget diajarkan di sekolah-sekolah zaman sekarang.
    Metodenya FUN dan membebaskan masing-masing peserta untuk berkreasi seluas-luasnya.
    Beyond an imagination...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan tipsnya untuk belajar bahasa adalah speak up.
      Ga boleh malu-malu buat mengutarakan pendapat.

      Delete
  25. Wah asyik nih Mba..aku masih pengen belajar jg nih..dulu seneng banget bahasa inggris sampai kursus tingkat advance sekarang sdh lama ga dipake lupa deh huhu...

    ReplyDelete
  26. Seru banget ya Mbak, belajar barengnya.
    Si Yuta jg ngajarnya asyik yaaa. Kapan lagi bisa belajar jelajah spt ini. Ngomong Inggris dipan oang yang punya bahasanya ya 😁

    ReplyDelete
  27. Bra! :D

    Good teacher akan membuat anak2 jadi hebat. Keren sekali agendanya Kak Anna. Sehat selalu yaa

    ReplyDelete
  28. Wuih seru ya english clubnya. Itu maksudnya bayarnya pakai sampah plastik gitu, Mba? Btw liat metode ajarnya, jadi inget masa-masa jadi guru dulu.

    ReplyDelete
  29. Kang Yuta nih asik banget ngajarnya. senenglah kalo mamak2 diajar belio, aku juga maooo daftar. Energik, aktif, lincah, penuh experience gitu, sampe ada ngedrama pula, pake mewek hahhhahhaa.

    Beneran asik, salam manis buat kang Yuta yaa

    ReplyDelete
  30. waaa...kiat belajar yg menyenangkan itu sangat aku butuhkan di saat anak2 belajr di rumah spt skrg. Masih PR nih kak...keknya aku masih sangat kurang kreatif untuk bikin anak senang belajar

    ReplyDelete
  31. klo proses belajar dijalankan dgn FUN seperti ini, anak2 makin semangaaattt untuk belajar yak.
    Sayangnya, blum banyak nih guru2 yg berjiwa kayak gini

    ReplyDelete
  32. Asyik banget nih, cara belajarnya. Udah bikin mahir berbahasa, ramah lingkungan lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju.
      Tanda disadari siswa-siswi ada pesan moral di sini, menyayangi bumi.
      So beautiful ya, metode Mr. Yuta

      Delete
  33. Betul betul betul (Upin ipin mode on) emang cara ngajar seorang guru tuh ngaruh banget ke suasana kelas dan pemahaman siswa. AKu dah ngerasain ke anakku. Begitu mentor Englishnya ganti dia jadi lebih termotivasi dan aktif berbicara di rumah. Sebelumnya kayak ogah-ogahan gitu karena mentor gak pernah support juga. Jadi memang guru itu musti agak hiperaktif dan nyelenenh positif biar menarik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. YES, indeed, Mak.
      Harus dibuat fun dan meaningful ya, agar siswa betah belajar dan candu

      Delete
  34. Seru bacanya terutama di bagian Bra! Muahahaha kalau semua guru di Indonesia apply kayak diajarin Yuta kuyakin anak-anak Indonesia bakal banyak yang seneng sama bahasa Inggris. Lalu ku jadi inget kalau dah jarang speaking english huhuhu pada nguap lagi deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bra session definitely my favorite too!
      YES, metode belajarnya benar-benar greget, fun and meaningful!
      3 jam berlalu, tanpa terasa

      Delete
  35. MEnyenangkan sekali ya dapat guru seperti Mr. Yuta ini. Sepertinya ini yang pernah saya lihat di Instagram Mbak Anna.

    ReplyDelete
  36. Seru yaa metode pengajarannya, lebih aktif jadi murid pun ngga bosan. Soal anak expat yang biasanya lebih ekspresif mungkin karena parenting style juga. Generasi saya, berekspresi itu tidak mudah bukan hanya karena sistem pengajaran guru yang ceramah siswa mendengarkan, namun orang tua juga kadang ngga mau memvalidasi perasaan anak. Tapi sepertinya dan semoga anak-anak jaman now bisa lebih ekspresif.

    ReplyDelete
  37. Babang Yuta ini Nihonjin ya mbak? Wah keren ya TESOL ini. Aku jd keinget guru bahasa Inggris pertamaku tu kalau gak salah ada di kelas 3 mbak,. Itu pun bukan pelajaran resmi tp kyk ekskul gtu. Belajarnya menyenangkan tiap kami bisa jawab soal dikasi coki2 haha, nyenengin banget belajar pd masa itu :D

    ReplyDelete
  38. Wah, asyik banget cara pembelajarannya. Kreatif, ga monoton, dan membuat peserta berani speak up. Semoga bisa diaplikasikan dengan baik ya...kalau sudah seneng, belajar apapun jadi mudah

    ReplyDelete
  39. Belajar bahasa inggris makin seru seru ya mba, menyenangkan juga, gak ngebosenin buat anak-anak

    ReplyDelete
  40. Seru belajarnya ya mbak. Kayak kelas active spelling gt. Ga satu arah aja jadi ga ngantuk pas diajar.

    Aku dulu pernah ikut lembaga bahasa gini, belum-belum udh nguap duluan hikz

    ReplyDelete
  41. Aahhh seru juga belajar bahasa Inggris kalo sepereti ini mbak, pantes aja ya anak-anak yang sekolah bilingual itu cepet pinter bahasanya.

    ReplyDelete
  42. aa keren banget mba. kebayang suasan belajarnya jadi menyenangkan.
    sejak pandemi ini, pas ngajarin anak-anak school from home baru kerasa betapa susahnya menjadi guru :)
    salam hormat untuk semua guru di seluruh dunia yang sabar mengajarkan anak-anak sampai pintar :*

    ReplyDelete
  43. Mr Yuta keren sekali ngajarnya keliatan penuh semangat gitu orangnya, bikin suasana jadi fun dan yang ikutan jadi aktif. Ini sih auto bikin ngerti dan nempel dikepala semua materi-materinya.

    ReplyDelete
  44. Wahh asik banget cara2 belajarnya.. so fun dan bikin lebih mudah juga dipahami..Bisa nih ditiru cara belajarnya... biar gak bosan dengan metode yang gitu2 aja...

    ReplyDelete
  45. waaaah seseru itu brlajar bahasa inggrisnya. seneng banget bisa brlajar langsung dari tutor handal yang langka ya maaaaak.. iri deh jadinyaaaaa

    ReplyDelete
  46. Bukan saja anak yang butuh belajar dengan fun dan enjoy, kaum kayak kita juga butuh refresinglah ya dalam belajar, secara mungkin ilmu itu bisa kita akses di internet, tapi untuk keunikan belajar langsung pasti lebih seru

    ReplyDelete
  47. Mbak Anna, aku baca satu persatu cerita panjang ini. Sesi english talk yang seru banget! Yuta kreatif ya dan bisa bangun confidence peserta. Kebayang hebohnya sampai buat iklan dan adegan film. Hihi ... gini sih English ga jadi momok lagi.

    ReplyDelete
  48. Wah seru banget ya belajar bahasa Inggris dengan metode seperti ini. Anak-anak bakalan betah belajarnya nih.Aku juga perlu belajar, bahasa inggrisku belum lancar wkwkwk

    ReplyDelete
  49. Ya ampun, seru banget ini. Kelas jadi hidup, nggak ada yang ngantuk. Bisa ditiru dan dipraktekkan di kelas-kelas lainnya.

    ReplyDelete

Holaaa...!
Terimakasih ya sudah berkunjung ke sini.
Mohon maaf komentar kudu dimoderasi sebelum dipublikasi.