Begini Warna-Warni Perjalanan Lintas Timur Sumatera

warna warni perjalanan lintas timur sumatera

Pernah dengar dong istilah bajing loncat?

Istilah ini dulu pernah sangat populer untuk menggambarkan kerawanan perjalanan lintas Sumatera di antara tahun 1970-1990an.

Lalu... saat ini, benarkah masih ada bajing loncat itu?

Yuk, ikuti warna warni perjalanan lintas timur Sumatera yang baru aku eksekusi (((eksekusi))) beberapa waktu lalu.

Dimari...

*****

Alhamdullillah, Februari tahun ini kami bertiga (Aku, bang Iqbal aka suami dan putriku, Yasmin) akhirnya mewujudkan impian, road trip jalan lintas timur Sumatera, dengan tujuan akhir Lubukpakam di Sumatera Utara.

Sebelumnya, iseng-iseng, aku konsul sama mbah google. Menurut mbah yang konon sakti mandraguna ini, jarak Jakarta ke Medan via lintas timur itu sekitar 1.400km.

Tapi ada juga beberapa artikel perjalanan pribadi, yang menulis 1.800-2.000km. Beti lah ya.

Kenapa pilih lintas timur, Maria?

Karena eh karena beberapa tahun sebelumnya kami pernah melewati jalur lintas timur. Alhamdullilah saat itu secara umum kondisi jalan bagus sehingga perjalanan nyaman dan penuh kesan.

Dan...

Fix, aku kecanduan banget nih dengan semua sensasi saat road trip.

Misalnya tatapan sarat cinta si abang, yang jadi sering aku dapatkan (hahaha, dilarang sirik ya!).

Kelakar-kelakar kicik yang mampu menimbulkan percik, usapan remeh namun berjuta rasanya bagiku, seperti ini misalnya. Uhuk!

warna warni perjalanan lintas timur sumatera

... serta kebersamaan dan kehangatan khas keluarga yang hanya didapatkan saat berkendara bersama.

You know what I mean, kan?

Begitulah, sesimpel itu...

Beberapa road trip sudah pernah aku tuliskan juga misalnya saat menjajal Maratua Tempat Di mana Engkau Ingin Waktu Berhenti Sementara, Kakaban Danau Dalam Pelukan dan Sangalaki Pulau Tanpa Penghuni.

Baidewei, subway, perjalanan ini memang sudah kami rencanakan, berbarengan dengan jadwal kepulangan Yasmin, yang baru pulang mengikuti program pertukaran pelajar AFS dari Hiroshima, Jepang.

Baca juga : Ketahui Kiat Lolos Seleksi AFS dan YES

Kami, sebagai orang tua dihimbau agar bisa hadir, ikut menyaksikan kedatangan Yasmin yang menggunakan pesawat dari Narita, Tokyo, transit di Denpasar dan akhirnya landing di Soeta, dilanjutkan keesokan harinya mengikuti acara serah terima siswa kembali ke orang tua di kantor Yayasan Bina Antarbudaya di Kebayoran Baru, Jakarta.

Mumpung sudah di ibukota, Yasmin meminta izin agar bisa mengunjungi sahabat dekatnya,  saat SMP di Balikpapan, Diah, yang kini berdomisili di Bogor.

Acara pertemuan keduanya, sangat mengharukan. Mereka berpelukan seolah tak ingin saling melepaskan. Kami para orang tua pun ikut terhanyut suasana, huuuaaaa...

Setelah menginap semalam di Bogor kami melanjutkan perjalanan ke Bandung via tol, bersilatuhrahmi ke rumah sepupu aku di kompleks perumahan Riung. Masih dengan alasan yang sama, mumpung masih di pulau Jawa, pemirsah.

Usai Zuhur kami kembali ke Jakarta, masih via tol juga, kali ini tujuan ke pelabuhan Merak, Banten mau menyeberang ke Bakaheuni, Lampung.

Rencananya kami akan bermalam di Lampung lalu keesokan paginya baru melanjutkan perjalanan ke Jambi, bersilaturahmi dengan keponakan bang Iqbal di sana.

Jadi, kira-kira, rute perjalanan kami akan seperti ini, Jakarta-Merak-Bakaheuni-Palembang-Jambi-Pekanbaru-Lubukpakam yang meliputi 7 propinsi dan beberapa kota yaitu:

- DKI
Jakarta

- Banten
Tangerang, Serang, Cilegon, Merak

Lampung
Bakaheuni, Kalianda, Tarahan, Panjang, Tanjung Karang, Teluk Betung, Rajabasa, Branti, Metro, Bandar Jaya, Menggala, Tulang Bawang, Mesuji

- Sumatera Selatan
Pematang Panggang, Teluk Gelam, Tanjung Raya, Kayu Agung, Indralaya, Palembang, Sungai Lilin, Bayung Lincir

- Jambi 
Jambi, Sangeti, Merlung, Belilas

- Riau 
Japura, Ukui, Rengat, Sorek, Pangkalan Kerinci, Pekanbaru

- Sumatera Utara
Kota Pinang, Aek Nabara, Rantau Prapat, Aek Kanopan, Kisaran, Limapuluh, Tebing Tinggi, Lubukpakam

Hmmm... terbayang dong betapa panjangnya perjalanan ini ya.

Ayo, siapkan camilan dulu!

Masih ingat dong sama camilan?

Itu lho, cecudah celapan cebelum cepuluh, camilan!

Sebagai informasi, dari pulau Jawa, jalan lintas Sumatera itu bisa ditempuh dengan 3 cara yaitu:

- Lintas Timur Sumatera
- Lintas Tengah Sumatera
- Lintas Barat Sumatera

Eits, selow, kagak perlu dihapalkan ya, guys, muahahaha.

So, mari kita mulai petualangan warna-warni perjalanan lintas timur Sumatera kali ini.

Jakarta-Merak (98km - kata google sih 2 jam)

Petualangan diawali dengan menyeberang ke Bakaheuni, Lampung via jalan tol Jakarta Merak.

Menurut wikipedia Jalan tol Jakarta Merak dibuat tahun 1984, setelah jalan tol jagorawi di tahun 1978. Wiii, lumayan senior juga ya!

Jalan tol ini menghubungkan Jakarta dengan pelabuhan Merak dengan panjang 98km dan terbagi atas 2 bagian: jalan tol Jakarta-Tangerang yang dikelola PT Jasa Marga, dan Tangerang-Merak oleh PT Marga Mandalasakti. Begh, membaca 'mandalasakti' aku mendadak jadi kekar ala titanium, hihihi.

Sebelumnya, perjalanan dari Bandung ke Jakarta meski via tol, tidak sepenuhnya lancar. Ada beberapa kali kami mengalami macet bin mampet.

Apalagi saat  memasuki Jakarta berbarengan dengan jam pulang kerja,  macet dan mampet jadi teman setia.

Namanya juga jalan-jalan, jadi, dinikmati sajalah! Tanganku pun segera meraih gadget mengabadikan momen macet bin mampet via instastory sambil mendengarkan sayup-sayup lagu favorit di play list.

Sore itu aku beruntung karena sinar kemasan sang surya yang mengintip dari balik seringai angkuh bangunan pencakar langit, bisa menjadi bagian koleksi galeri ig story.

Yup, aku justru berterima kasih kepada kemacetan karena otomatis kendaraan berhenti, posisi kamera pun jadi lebih optimal menangkap semua momen sentimental.

Tak terasa kami perlahan meninggalkan hiruk pikuk Jakarta,menuju Tangerang, provinsi Banten, melalui gerbang tol Kebun Jeruk.

Perlahan tapi pasti, langit semakin kelam, meski sinar kemerahan tanda waktu magrib masih ada. Kami lalu menepi di rest area, bang Iqbal langsung ke toilet dan sholat magrib. Tempat ibadah terlihat sesak namun bersih.

Kebetulan aku dan Yasmin sedang tidak sholat, tapi kami juga latah, langsung bergegas ke toilet. Keren, toiletnya bersih banget! Sayang, aku lupa itu lokasinya di kilometer berapa.

Setelah itu, sambil menunggu, kami ngobrol di rest area. Sesekali aku memeluk putriku karena rasa rinduku seperti masih tak kunjung berujung. Maklumlah hampir satu tahun kami tak pernah berbagi dekapan, berbagi kebersamaan.

Tak berapa lama bang Iqbal muncul dan kami kembali melaju di atas roda, menjemput kelam.

Saat itu, kondisi jalan tol Jakarta-Merak lancar dan mulus, pemirsah!

Mungkin karena perjalanan kami lakukan di saat bukan musim liburan ya. Tepatnya 6 Februari 2019 lalu.

Ternyata jalan tol Jakarta Merak itu tidak semuanya terang benderang di saat malam. Bahkan ada beberapa lokasi yang gelap gulita.

Aku perhatikan beberapa kali, abang menggunakan isyarat lampu dim (lampu jauh).

Ketika ada marka jalan bahwa Merak sudah berada di pelupuk mata, abang minta izin mau mengisi 'kampung tengah' alias makan, pemirsah.

Kebetulan restoran tempat kami makan terletak di tempat yang sangat tinggi, sehingga kerlap-kerlip  lampu dan aktivitas pelabuhan Merak terlihat, meski dari kejauhan.

Fix, Jakarta-Merak kami tempuh kurang lebih 2 jam. Tepuk tangan dong buat mbah sakti google.

Di Merak petugas cekatan mengarahkan calon penumpang feri. Mengenakan jaket dengan scotchlight (jaket yang mampu berpendar kala terkena sinar) kami pun masuk ke loket.

Biaya penyeberangan reguler Merak-Bakaheuni untuk mobil Xenia yang kami tumpangi beserta 3 penumpang total Rp 374.000 dan akan makan waktu 2 sampai 2.5 jam.

warna warni perjalanan lintas timur sumatera

Saat menulis draft artikel ini aku juga browsing dan menemukan informasi bahwa feri penyeberangan eksekutif Merak ke Bakaheuni juga sudah beroperasi namun dengan biaya yang lebih mahal tapi fasilitas premium dan jarak tempuh yang lebih singkat, 1 jam!

Jadi, tinggal pilih!

Saat itu feri belum siap berangkat, kami masih menunggu kira-kira setengah jam.

Aku, Yasmin dan bang Iqbal mencoba istirahat dengan mengatur tempat duduk dan berusaha memejamkan mata sambil menyesap lirih bayu di malam sendu.

Tak berapa lama, mobil di depan mulai bergerak, petugas mengatur giliran dengan cekatan dan akhirnya kami pun masuk ke lambung feri.

Usai memarkirkan mobil, kami menuju ke ruang penumpang.

Feri ini memiliki pilihan ruang penumpang, yang ingin duduk atau ingin berbaring. Kami memutuskan memilih ruang berbaring yang full AC, no smoking dan kudu merogoh kocek Rp 10.000/orang  dan tambahan Rp 5.000/ orang untuk 1 bantal. Worthy it lah, menurutku.

Meski tak bisa tidur nyenyak namun lumayanlah untuk meluruskan pinggang. Alhamdullillah.

Percis 2 jam kami merapat ke Bakaheuni. Kami bergegas kembali ke tempar parkir mobil. Angin dingin malam langsung membelai wajahku. Brrrr... dingin banget!

Meski sudah menjelang tengah malam, namun aktivitas pelabuhan masih padat. Terpantau jelas dengan penerangan maksimal. Truk-truk penggerak ekonomi perlahan keluar dari feri bergantian dengan mobil pribadi. Teratur dan tertib!

Begitu keluar pelabuhan, marka informasi langsung terpampang, Bandar Lampung atau Palembang. Untuk memastikan, abang menelepon kerabatnya.

"Bunda, menurut Tuan Adik (panggilan kekerabatan untuk kakak laki-laki ala Tapanuli Tengah), karena kita mau ke Jambi harus pilih jalan arah ke Palembang!"

"Oke, Bang. Bismillah"

Sebenarnya aku punya peta jalinsum di gadget, cuma karena ngantuk berat aku tak semangat untuk melakukan apapun. Maunya ke pulau kapuk saja, hahaha.

Saat itu di Bakaheuni sudah hampir tengah malam. Namun sesekali kami masih bersua dengan  kendaraan truk-truk long bed dan trailer di tengah perjalanan juga di halaman warung makan.

Seperti bisa membaca pikiranku, abang menyeletuk, "Biasanya para supir truk istirahat di situ bunda"

"Ohhh, gitu, jawabku, saat melihat ada beberapa unit truk berbadan panjang parkir di halaman warung makan"

Makin menjauh dari Bakaheuni, jalanan semakin kelam, lalu tiba-tiba...

"Bunda, abang ngantuk banget nih, kita cari tempat buat istirahat dulu ya"

"Siap, Bang!"

Namun sudah hampir setengah jam, kami tak menemukan tempat layak untuk istirahat sampai akhirnya kami melihat sebuah mini market dengan ciri khasnya lampu yang terang benderang, abang pun melambatkan laju kendaraan dan akhirnya parkir.

Ternyata sudah ada beberapa mobil yang juga sedang istirahat.

"Abang mau ijin dulu ya ke dalam, mau parkir dan istirahat di sini"

Tak berapa lama aku mendengar abang ngobrol dengan seseorang dari mobil sebelah.

"Bapak sebelah itu juga sedang istirahat, baru datang dari Palembang menuju Bakaheuni"

Abang membuka pembicaraan saat sudah kembali ke dalam mobil.

Jadilah malam itu kami tidur seadanya  di parkiran mini market.

Bakaheuni - Palembang (450.6km - 10 jam, masih kata google)

Tepat jam 04.30 subuh kami meninggalkan pelataran parkir mini market, berangkat lagi menuju Palembang.

Are you ready, guys?

Di tengah jalan, azan subuh menggema diiringi nyanyian gerimis, kami pun parkir lagi di halaman mesjid. Aku dan Yasmin lanjut istirahat lagi sambil menunggu abang usai sholat.

Perjalanan kami lanjutkan masih dengan nyanyian gerimis dan suasana kelam. Untuk alasan keselamatan abang hanya menjalankan kendaraan dengan kecepatan antara 40 sampai dengan 60km per jam.

Perlahan gerimis berganti dengan sumringah fajar yang menggoda dari balik tajuk pepohonan. Kami sudah semakin sering berpapasan dengan kendaraan pribadi dan... truk-truk segede gaban.

Kami juga melewati daerah perkebunan tebu penghasil gula Gulaku di sekitar daerah Tulang Bawang. Namun sayang beberapa spot jalan di daerah ini rusak berat, sehingga sangat mengganggu kenyamanan perjalanan. Beda banget dengan perjalanan kami sebelumnya yang super mulus. Agak kuciwa juga nih, hiksss.

Karena masih tersedia cukup camilan kami memutuskan sarapan di dalam mobil sambil mendengarkan alunan tembang dan sesekali bercanda ria. Senang banget!

Sebagai navigator pendamping, karena Yasmin yang didaulat jadi navigator utama (meski duduk di bangku kedua), aku bertugas menyuapi si abang dan mulutku sendiri.

Tuh, apa kataku? Bener kan, momen seperti ini hanya ada saaat road trip, so sweet...!

Untuk daftar play list kebetulan kami punya beberapa selera yang sama seperti koleksi slow rock, modern rock serta love songs. Lagu-lagu lawas laaa... seperti, I want to know what love is, dll...

Khusus di refrain lirik berikut ini:

I wanna know what love is
I want you to show me
I wanna feel what love is
I know you can show me

... kami seperti ada yang komando-in, lalu koor, hahaha,. Seru pisan, euy!

Terbukti koleksi play list seperti ini sangat membantu banget dalam menjaga mood selama dalam perjalanan panjang.

Jadi, pastikan kamu membawa play list idaman saat perjalanan jauh misalnya seperti jalan lintas Sumatera seperti ini ya!

Tak seperti beberapa tahun lalu, jalan lintas timur Sumatera kali ini sangat buruk. Banyak jebakan batmannya.

Apa itu jebakan batman?

Itu lho, jalanan menanjak, namun ketika turun langsung disambut lobang yang menganga di bagian tepi dan kadang di tengah jalanan aspal.

Kadang abang bisa sih dengan mulus melakukan manuver, namun tak jarang sering juga kecolongan, walhasil mobil masuk kedalam lobang diiringi suara gemuruh seolah mobil mengaduh kesakitan.

Kondisi jalan lintas timur yang buruk ini bahkan kami alami hingga menjelang Indralaya, Sumatera Selatan. Sangat menyiksa, Ronaldo! Bahkan senandung play list yang berkumandang senantiasa tak kuasa menggerusnya.

Dan abang pun otomatis mengurangi kecepatan, agar terhindar dari benturan keras. Puk-puk, mobil.

Tiba-tiba... mataku menangkap marka tanda jalan tol di seberang jalan.

Kami memutuskan berhenti dan bertanya pada warga.

Ternyata benar, ada jalan tol dari Indralaya ke Palembang.

Mendengar hal ini, kami serentak merasa lega dan berucap alhamdullillah, karena hampir seharian bergumul dengan jalan buruk.

Saat memasuki gerbang tol, masya Allah, berasa naik pesawat, hahaha. Mulus dan super nyaman!

Jam 5 sore kamipun memasuki kota Palembang.

Aku menghitung lamanya perjalanan sejak berangkat dari Lampung subuh tadi. Ternyata jauh melenceng dari prediksi google. Harusnya saat ini kami sudah touch down di Jambi.

Begitulah, impian versus kenyataan.

Palembang - Jambi (276,9km - 7 jam 44 menit ala google)

Kami sepakat melanjutkan perjalanan ke Jambi.

Jalanan kali ini kastanya sedikit di atas kondisi jalan sebelumnya. Lebih manusiawi, hihihi.

Namun menurutku masih jauh dari nyaman. Langsung deh terpikir kalau arus balik nanti kami harus menggunakan alternatif jalan lintas Sumatera yang lain, lintas tengah atau lintas barat.

Iya, kami memutuskan untuk kembali road trip menjajal jalan lintas Sumatera lagi. Nantikan jam tayangnya yah, tssaaah...

Karena suasana sudah gelap, abang menggunakan kecepatan normal 60-80km saja per jam. Sesekali kami istirahat mencuci muka dan makan malam di tengah perjalanan.

Kali ini kami kerap menggunakan google map sebagai petunjuk arah, karena suasana di kiri kanan jalan gelap gulita.

Beberapa tahun lalu kami juga pernah melewati jalur ini, namun karena suasana malam jadi tak bisa lagi membayangkan. Untung ada google map!

Alhamdullillah, dengan kondisi jalan yang jauh dari nyaman kami akhirnya tiba di kota Jambi hampir jam setengah tiga dini hari. Iya, agak lama karena kami sering istirahat, agar abang tetap dalam kondisi layak nyetir.

Jambi - Pekanbaru (445.3km - 10 jam ala google)

Usai menginap 2 malam di rumah keponakan abang, kami pun berangkat meninggalkan kota Jambi menuju Pekanbaru sekitar jam 9 pagi.

Oleh keponakan abang kami langsung diarahkan ke jalur lintas Jambi - Pekanbaru.

Kali ini kami menggunakan 2 petunjuk, google map plus marka jalan, biar lebih greget! Hahaha.

Masya Allah, perjalanan kami diawali dengan pembukaan yang indah.

Sinar mentari bersinar cerah, berpayungkan formasi awan yang indah dan langit biru, plus kondisi aspal yang mulus.

Lagi-lagi kami serentak mengucapkan hamdalah dan subhanallah, karena bayangan perjalanan sebelumnya masih jelas terekam.

warna warni perjalanan lintas timur sumatera

Meski sudah agak di luar kota Jambi, perumahan warga masih tetap padat, namun sesekali ada juga lahan kosong.

Geliat ekonomi sudah mulai terasa di mana ada banyak aktivitas truk-truk dan kendaraan pribadi yang kami temui selama perjalanan.

Karena jalan yang mulus, tak terasa kami sudah meninggalkan kota Merlung dan mulai memasuki daerah kabupaten provinsi Riau, Pelalawan.

Sekitar jam 11.30 kami memutuskan singgah di lesehan seafood Cahaya, Keritang Riau, yang terlihat sangat kontras dengan rumah makan lainnya.

Iya, konsep lesehan rumah makan yang terletak di tepi jalan lintas timur ini langsung mencuri hati. Aneka tanaman warna-warni menghiasi lokasi lesehan yang terpisah dari bangunan utama. Semoga hidangan juga mampu melelehkan hati, bisikku dalam hati.

Alhamdullillah sepertinya doaku juga terjawab.

Semua makanan yang kami pesan ludes, kecuali 1, ayam penyet pesanan Yasmin yang ternyata sangat pedas. Menurut Yasmin, karena sudah terbiasa makan dengan hidangan non pedas bersama keluarga angkat di Hiroshima, doi perlu penyesuaian, hahaha. Puk-puk, Yasmin.

Semakin dekat ke Pekanbaru, aroma kota oil and gas semakin terasa.

Yup, seperti kita ketahui, Pekanbaru memang terkenal dengan propinsi yang kaya akan sumber daya alam minyak dan gas. Apalagi ketika memasuki kota Duri, nuansa itu semakin kental, euy, ada banyak bangunan tangki-tangki perusahaan minyak di tepi jalan lintas timur ini.

Selebihnya sih, pemandangan kebun kelapa sawit dan pemukiman warga.

warna warni perjalanan lintas timur sumatera

Aktivitas favorit di dalam mobil masih sama mendengarkan lagu, bercengkrama dan sesekali update status via ig story ketika ada signal. Yup, signal dari 2 provider besar si merah dan si biru, tidak selalu tersedia, pemirsah. Jadi, beware yah, hahaha.

Alhamdullillah, sesuai prediksi, jam 19.30 kami sudah sampai di Pekanbaru.

Berikut beberapa catatan aku selama perjalanan lintas timur ini:
  • Pastikan kondisi kendaraan dalam keadaan prima apalagi ini perjalanan jauh
  • Hindari mengakut penumpang melebihi kapasitas kendaraan
  • Pastikan pulsa cukup agar bisa akses google map atau bawa peta manual
  • Istirahat saat kelelahan
  • Membawa uang tunai yang cukup
  • Membawa makan dan minuman yang cukup
  • Mematuhi rambu lalu lintas
  • Utamakan keselamatan
  • Total bahan bakar selama perjalanan ini kurang lebih 1 juta rupiah, karena kami pakai AC terus sepanjang perjalanan
  • Perkiraan waktu tempuh tidak selalu sama dengan prediksi google karena ada banyak hal-hal yang terjadi di luar kontrol kita, seperti kerusakan jembatan karena bencana alam, macet karena ada kecelakaan/hal lain, banjir serta kondisi jalanan yang rusak ringan, sedang dan parah
  • Lakukan perjalanan hanya di hari terang (pagi-siang-sore) karena penerangan memang belum banyak, paling banter seperti glow in the dark, kena sinar baru bercahaya, hahaha
  • Jarang ada rest area apalagi yang seperti di pulau Jawa, kami biasanya pilih istirahat di SPBU sambil mengisi BBM, di rumah makan atau di mesjid
  • Akan sering berpapasan dengan kendaraan truk besar dan panjang, jadi waspadalah!
Perjalanan ini sebenarnya masih berlanjut sampai ke Lubukpakam, Sumatera Utara. Namun karena ada banyak kenangan sekaligus catatan yang ingin aku bagi dari rute Riau ke Sumatera Utara ini, aku putuskan untuk menuliskannya di postingan berikutnya ya.

Alhamdullillah, perjalanan kami sejak dari Bakaheuni Lampung hingga sampai ke Pekanbaru Riau, aman dan jauh dari kesan menyeramkan. Cuma yaitu tadi, kurang nyaman karena kondisi jalan yang rusak ringan, sedang dan berat. Hahaha, kayak pilihan berganda ya, cuma kali ini jawabannya, semua benar!

Semoga warna-warni perjalanan lintas timur Sumatera ini bermanfaat ya!

Ups, hampir lupa...

Apakah pemirsah punya kenangan tak terlupakan saat melakukan perjalanan panjang?

Mari berbagi di kolom komentar di bawah ini...


79 comments:

  1. Ngebanyanginnya sudah lelah banget ya Mbak. Saya yang waktu itu 2 hari kena macet di Cipali aja nyerah akhurnya nginep di hotel Eh ini sih beda ya, karena kondisinya jalan terus tapi jauh dan jalan yg ndak selalu mulus. Seru banget tuh, gimana menjaga mood biar tep nyaman di dalam kendaraan dan gak ngantian nyetir juga ya, mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, mba Astin.
      Sejujurnya, memang ada lelah juga, mba.
      Cuma kalah sama tingkat keseruan, kebersamaan dan faktor-faktor X tadi.
      Makanya, kami ini termasuk yang kecanduan road trip, hihihi...

      Delete
  2. Wah kalau aku gak kuat kayaknya jala darat sejauh itu hehe kemarin kalteng kalsel saja udah tepar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, Mba gorgeus
      Aku paham sekali, dear
      Memang tidak semua bisa melakukannya
      I feel you, mba
      Peluk...

      Delete
  3. perjalanan yang panjang, selain camilan harus sedia stok sabar juga ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat, mba
      Bahkan kepribadian bisa terungkap lewat cara berkendara ya, mba

      Delete
  4. aih seruu... aku udah nyobain dari bogor ke bali. pengen juga ke arah barat, menjelajah pulau sumatra. moga kesampaian, aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin
      Iya, mba. Seru lho!
      Apalagi kalau bolang bareng kesayangan

      Delete
  5. Hebat banget Mbak berani perjalanan sebegitu panjangnya.Saya biasa Jakarta - Tulang Bawang aja dah oleng kepala. Beruntung sekarang ada pesawat, jadi kalo mudik ke Lampung bisa singkat perjalanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullillah, mungkin karena kami sekeluarga doyan berkendara, mba :)
      Terus, karena berangkat bareng kesayangan jadi semua terasa menyenangkan.
      Insya Allah...

      Delete
    2. Mungkin niat juga ngaruh ya Mbak. Kalo Mbak Anna kan emang niat jalan-jalan. Kalo saya kan mudik karena kewajiban (2 tahun sekali pas lebaran). Hihi...

      Delete
  6. Kalau menempuh perjalanan panjang begini, saya lebih suka sama keluarga. Perjalanan panjang bisa bikin capek fisik dan hati. Tetapi, kalau sama keluarga karena udah tau karakter masing-masing, capek hatinya bisa dihilangkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat, mba!
      Perjalanan panjang bareng kesayangan yang punya passion sama, sungguh anugerah :)

      Delete
  7. Wah ..klo sinyal lup lap..agak bahaya jika hanya mengandalkan google map ya mba.. Tp memang terasa asyik nih perjalanannya ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mba
      Di beberapa lokasi sinyal sering blank, malah
      Biasanya pas jauh dari pemukiman dan di tengah-tengah hutan rimba

      Delete
  8. Pengin banget ke beberapa kota di Sumatra karena aku baru sampai lampung saja, hehehe. Perjalanan panjang butuh keberanian lho, keberanian mengantisipasi jika ada masalah muncul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah ketagihan, mba
      Perjalanan berikutnya kami malah ingin sampai ke ujung UTara Sumatera, Sabang :)
      Semoga terijabah
      Aamiin...

      Delete
  9. asyik ya tempuh perjalanan panjang. aku jadi iri lihat kemesraan kalian. hihi...

    ReplyDelete
  10. Wah, sebagai orang yang lahir dan besar di Sumatera tentu saja saya kenal istilah bajing loncat Mba. Duh, bahkan dulu sempet ngalamin deh pasa saya duduk di bangku SD pas mau ke Jakarta. Ngeri deh dulu itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga pernah bowsing, mba
      Memang era 1970-1990an masih sering kejadian
      Karena saat itu memang kondisi jalan masih buruk, jumlah kendaraan masih jarang, hutan rimba masih banyak dan akses komunikasi juga sangat terbatas

      Delete
  11. Mbak Anna puas banget euy jalan-jalannya. Sudah ke mana-mana juga kan ya. Aku belum pernah nih ke Sumatera, pengen suatu hari bisa jalan ke sana. Maunya sih touring bareng yayang, biar puas menikmati perjalanan dan pemandangan alam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos, mba Monic
      Travelling bareng kesayangan is da best :)

      Delete
  12. Ya ampun mbaaak suamimuuuu... Minta ijin mau ngisi kampung tengah :D kalau ngga dijelasin ,aku ga tau itu maskudnya apaan wkwwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kampung tengah istilah orang Sumatera terutama di daerah Melayu, mba
      Muahahaha...
      Aku juga saat pertama dengar sempat mengernyitkan kening dan setelah tahu, langsung deh ngakak, bahahaha

      Delete
  13. Perjalanan panjang memang ada saja orang jahat dan jahil.

    Memang bunda di tahun 1990 an rawan bajing loncat. Mendingan istirahat di hotel daripada melanjutkan perjalanan bisa bahaya, nyawa taruhannya.

    Sekarang aman, Alhamdulillah melintas timur sumatra

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mpo
      Sekarang memang sudah jauh lebih baik

      Tapi... kami tetap menyukai travelling di saat hari terang, kecuali terpaksa banget kayak kemarin, pengen cepat sampai ke Jambi.

      Delete
  14. Mbak kok berani banget jalan-jalan dengan yg begitu jauh salut deh mbk apalagi proses menuju daerah seru banget yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga ikutan salut
      Soalnya biasanya kalau perempuan jalan sejauh itu lelahnya yang nggak habis saya pikir, hehe

      Delete
  15. Luar biasa perjalannya nih mbak. Saya belum pernah melakukan perjalanan panjang lewat jalur darat sampai berhari-hari seperti ini tapi sepertinya seru ya mbak. Apalagi perginya bareng keluarga gitu. Tentunya selain menambah keromantisan suami istri juga, hehe.

    ReplyDelete
  16. Aku udah pernah road trip dari Lampung sampai Rumbai mba. It was unforgettable for sure.. mampir lama di Lampung mba, have endless fun at its beautiful beaches

    ReplyDelete
  17. Aku lahir dan besar di lampung dan belum pernah roadtrip di Sumatera....hehehe

    Mungkin nanti ya ketika sudah tidak terikat jam kerja, jadi bisa bebas main kemana aja. Hehehe

    ReplyDelete
  18. Mbak Anna meuni keren berani ambil jarak jauh perjalanannya. Aku baru sehari semalam perjalanan aja rasanya kayak digebukin orang sekampung. Rahasianya apa si Mbak bisa fit begitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau tahu apa mau tahu banget?
      Hihihi

      Biasanya sebelum berangkat aku sudah mulai menjaga kondisi agar stamina fit seperti cukup istirahat

      Aku percaya ini ada hubungannya dengan rasa kecanduaan kayaknya mba, soalnya saat travelling itu aku merasa bahagia, sukar melukiskannya.

      Lelah?
      Tentu saja tetap ada ya.

      Tapi dibandingkan dengan rasa bahagia yang aku dapatkan, baik karena view indah, pengalaman, hal-hal baru/wawasan bertambah, stress berkurang, menambah stok blog posting (bahahaha) dan lain-lain, jadi lelahnya bisa deh aku kesampingkan :)

      Semoga berkenan mba Rani...

      Delete
    2. Oh I see, bahagia bisa membuat tubuh lebih kuat dan sehat ya Mbak. Emang sih ya kadang-kadang orang kayak aku, mau pergi aja udah kemrungsung. Pikiran lelah bikin tubuh cepat lelah juga baru sadar setelah dengar penjelasan Mbak Anna. Makasih Mbak, lain kali kalo kami mau pergi sebaiknya disehatkan dulu badannya sama pikirannya juga :D

      Delete
  19. WOW, long trip over Sumatra. Aku ingin juga nih road trip ke pulau lain selain Jawa. Dulu pernahnya trip di Sulawesi, itu baru sulawesi tengah aja udah belasan jam.

    ReplyDelete
  20. Mantep mba Anna touringnya panjang banget
    harus jaga badan lho Mba. hehehe sekeluarga siapin bekal
    aku belum pernah ke Sumatera, paling jauh ke Bali mudiknya hahaha

    ReplyDelete
  21. Aku bacanya ngos ngosan lho mba.. duh kebayang banget itu rasanya.. pasti capek banget ya mba.. tapi menikmati perjalanan menang harus ya mba.. salah satunya musik.. akupun suka pasang play list.. dari cuma dengerin aja.. sampai akhirnya nyanyi haha karena diulang-ulang jadi hafal.. soal jalanan yang rusak, memang ganggu perjalanan banget, aku lebih suka jalanan yang bagus dan tentu aman buat berkendara juga.. aku tunggu kisah perjalanan selanjutnya yaaa

    ReplyDelete
  22. Perjalanannya itu bisa lama gitu ya mba. Aku dulu lahirnya di sumatera selatan mba. Tapi aku ga pernah tahu sumaetra kaya apa

    ReplyDelete
  23. Waaahhhh mba Anna kereeeenn! Sebenernya bagi yg suka berkendara,akan seneng bgt bisa melintasi banyak jalan dan likunya. Semoga sehat selalu ya mba.

    ReplyDelete
  24. Aku perjalanan panjang itu lumayan serinh, tapi ya saat piknik pakai bus. Kalau road trip pakai mobil, udah kebayang tapi belum terlaksana. Kelihatan seru apalagi bisa mampir di suatu daerah, mengenal budayanya juga. Tapi yang kaya gini kudu bangetsiapin badan dan juga lain2

    ReplyDelete
  25. Mbaaa...ceritanya panjang bangeeett... aku sampai terengah2 bacanya. Asyik tapi mengikuti perjalanan keluargamu melintasi Sumatera ini. Dulu aja aku naik bus executive dari Semarang ke Jambi rasanya duuuhh.. Kaki udah bengkak semua mba. Perjalanan jauh tuh meskipun capek tapi rasanya menyenangkan sekali yaaa

    ReplyDelete
  26. Kebayang capenya gak siih...kak?
    Aku juga uda nyobain sekali mudik lewat jalur darat siih...dan kami memutuskan untuk jalan santai.
    Hihii..aka banyak mampirnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yasmin bisa pulang ke Indonesia berapa bulan sekali, kak Anna?
      Kangen banget pasti yaa...
      MashaAllah~

      Delete
    2. Hi, dear
      Yasmin sudah selesai mengikuti program AFS
      Dan kini sudah sekolah kembali seperti biasa di Indonesia

      Waktu di Jepang, tidak diperkenankan pulang sama sekali, harus tinggal sampai program selesai, begitu bunyi perjanjian pra berangkat Maret tahun lalu

      Delete
  27. Yeayyy aku betah bacanya dan antusias banget akunya Mbak 😍😍😍
    Duhh itu gimana rasanya boyok mbak
    Tapi kerenn bnget sihh,
    Kalau aku mungkin udah mabok darat aja itu berkali-kali kwkwkwk
    Makasih buat sharingnya Mbak Anna

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boyok apa botok? Muahahaha
      Boyok belum sampai bonyok, sih mba
      Hahaha

      Karena kita sering istiqomah eh istirahat, pas isi BBM, sholat, makan, dan olah raga dikit-dikit pas di mobil misalnya gonta-ganti posisi duduk, so fine-fine aja nih boyok, hahahaha

      Ini kenapa jadi ngakak mulu yak

      Baidewei, subway,
      Alhamdullillah, kami sekeluarga tak ada yang pemabuk

      Senang bisa berbagi, dear

      Delete
    2. Naah kaann... kalau aku ya udah pasti boyok berasa bonyok mbaa.. Sedemikian jauh perjalanannya. Mana jalannya banyak yang enggak mulus ya penuh jebakan batman. Lelah juga harus jalan pelan2 demi menghindari hal2 yg tidak diinginkan.

      Delete
  28. jadi termotivasi mau nyoba juga batam sumbar. pengen banget tapi blm kesampaian. keren banget mba ana stamina nya bagus

    ReplyDelete
  29. Saya belum pernah nih melintasi jalur lintas timur Sumatera, kayaknya seru juga ya warna-warninya. Nabung dulu biar bisa punya bekal yang cukup nanti traveling lewat lintas timur Sumatera.

    ReplyDelete
  30. Wah perjalanannya jauh, kalau saya udah pusing - pusing hihih, kurang suka perjalanan jauh - jauh nih suka cepet masuk angin, hiks

    ReplyDelete
  31. Aku belom penah jalan jalan ke sumatra tapi membaca ini jadi ada gambaran pergi ke sumatra.. Menarik

    ReplyDelete
  32. Saya dan suami peenah road trip ke Palembang dari Bandung, yang pertama pas belum ada anak-anak, kedua setelah ada anak-anak, ada acara nyasar segala karena kemalaman sementara melewati hutan belantara agak-agak ngeri sedep juga nih

    ReplyDelete
  33. Kak Anna, aq jd kebayang perjalanan waktu pulang naik ALS, oh Mama sesuatu bgt pastinya. Remuk syalala badannya tp happy hehe

    ReplyDelete
  34. Ya ampuun itu genggaman tangannya. Sampe lost foccus aku wkwkwk... Sekarang udah aman ya jalur ke Sumatra sejak ada jalan tol.

    ReplyDelete
  35. Aku belum pernah jalan sejauh itu Mbak
    Cuma Surabaya - Bali aja pernahnya. Mau terus ke Lombok yaa kok kasihan sama balita.

    ReplyDelete
  36. Keren banget jalan-jalan yang singkat tapi banyak tempat yang dikunjungi jauh jauh juga jalan-jalannya

    ReplyDelete
  37. Masya Allah luar biasa sekali mba.. aku termasuk yang gak kuat berlama2 dalam perjalanan. Mungkin memang kebiasaan dr kecil anak rumagan yaa.. hhii

    Baca cerita mba luar biasa sekalii salut pastinya seru jugaa yaa 😍

    ReplyDelete
  38. Been there done that. It is always be special because Road trip will teach you many things and show you a lot of stuff as well. I bet you enjoy the trip so much

    ReplyDelete
  39. Masya Allah Kak Ana, keren banget bisa roadtrip Sumatera. Apalagi bareng keluarga.

    ReplyDelete
  40. Kok sama sih mbaa, akupun suka banget road trip, lebih santai, bisa mampir2, dan banyak momen romantisnya kayak suap2an cemilan hahahaah. Aku jadi pingin ke sumatra dg mobil juga nih. Kebetulan suami pernah jogja-aceh pakai mobil, jadi kalau jogja-medan kayaknya dia bisa lah yaaa heheeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, sudah ada modal Yogja-Aceh
      Cus lah...

      Kalau bisa nginap di Simalem Resort sambil eksplor Danau Toba,
      atau,
      di Gundaling Tanah Karo merasakan musim dingin ala Eropa, yah sekitar 16 derajat Celsius sih, tapi cukup bikin nafsu makan menggila, hahaha...

      Duh, jadi ingat belum nulis tentang staycation di Gundaling...

      Delete
  41. Kalau lebih sering dengar teman yang melakukan mudik ke lintas Sumatera. Cerita-cerita keseruan mereka bahkan kadanh mencekam karena ada bajing loncat itu bikin degdegan. Sekarang baca ceritamu jadi keingetan betapa serunya road trip ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bajing loncat bisa dimimalisir atau bahkan dieliminir
      Boleh coba eksekusi kiat-kiat di atas, mba
      Atau minta sahabatnya mampir di tulisan ini
      Hahaha, modus lagi akutu..

      Delete
  42. Wohooo perjalanan yang sangat panjang. Gak kebayang capainya. Tapi seru dan senang karena bersama keluarga tersayang. Saya belum merasakannya sih. Masih Surabaya - Jogja yg 8 jam ajah. Hehe

    Salam manis,

    Artha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting sudah ada modal Surabaya-Yogja
      Ntar boleh deh naikkan "dosisnya!"
      Hahaha...

      Delete
  43. Selalu senang membaca cerita roadtrip panjang kaya gini mbak, jadi pengen ikutan roadtrip juga. Apalagi menempuh jalanan sumatera, kayaknya seru banget. Selama ini saya roadtripnya di Jawa aja. Pengen sesekali melancong ke tempat yang jauuuuh. Selama ini rute terjauh cuma Wonosobo- Surabaya dan Jogja-Jakarta aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos, mba
      Kami sekeluarga termasuk yang road trip addict, hahaha
      Termasuk dengan segala suka-dukanya...
      Sudah ada di DNA, kayaknya, hahaha

      Delete
  44. Seru banget membayangkannya. .. Aku pernah road trip dari Jakarta sampai Bima, NTB, yang merupakan kampung halaman suami. Menyenangkan sih. .. Tapi kalau inget pegelnya kapok hahahahhaa

    Pingin banget road trip ke Sumatra, soalnya belum pernah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mesti coba, mba
      Aku saja baru coba lintas timur dan tengah, yang barat menyusul

      Memang sih gempor, tapi sensasi dan manfaatnya mengalahkan itu semua, Insya Allah

      Luar biasa memang travelling itu ya!

      Delete
  45. uwaaahhhhh aku blm berani road trip ke sumatra :p. pdhl kampung ortu di Sibolga. tp slama ini msh milih naik pesawat ksana. pgn sih mba, tp memang msh ragu2. Dan butuh cuti yg lama juga krn wakth di jalan aja udh berapa hari sendiri :D.

    road trip terjauh yg aku dan suami lakuin pas kliling jawa 2013. dr jkt sampe gresik. itu seru memang. Kangen sih ngulangin yg begitu lg :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Road trip memang bikin kepo
      Biasanya, dalam setiap perjalanan meski dengan rute yang sama, ada saja pengalaman dan kesan yang berbeda ya

      Delete
  46. seru banget perjalanannya, Mbak.. selain lebih hemat (daripada beli tiket pesawat ya kan, wkwkwk), juga jadi lebih intim dengan keluarga ya, Mbak..

    ReplyDelete
  47. cerita perjalanan dari jawa sampai lintas sumatra ini kayaknya lebih panjang dari roadtrip aku waktu SD dulu dari jember - jakarta taun 90an. Mungkin karna jalan pulau jawa sudah aspal ya waktu itu, jadi kayak cepet aja, meskipun mobilnya VW.

    kalo perginya sekeluarga gini memang seru ya mbak, nyaman banget gitu bawaaanya. kalo road trip gini kudu ambil cuti yang banyak aku,

    ReplyDelete
  48. Harus menyiapkan segalanya ini, harus gantian nyetirin juga hahaha
    jauh soalnya lintas timur sumatera. Sungguh keren
    aku pernah Jawa ke Bali mudik juga mba, menyenangkan

    ReplyDelete
  49. Serunyaaa ya. Tks info nya. Baru ampe. Lampung aja nih.semoga bsk2 bisa. Lanjut ke wialayah sumatera yg lain. Aamiin

    ReplyDelete
  50. aku kok malah ngebayangin teposya pantat duduk selama itu di mobil, luar biasah...itu hampir ngelilingin seluruh provinsi di Sumatera mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang kudu sering istirahat, mba
      Agar perjalanan tetap nyaman ^^

      Delete
  51. Saya belum pernah melakukan perjalanan jauuuh sekeluarga kekgini. Yang Allah, mari membangun keluarga duluuu. Hahaha!

    ReplyDelete

Holaaa...!
Terimakasih ya sudah berkunjung ke sini.
Mohon maaf komentar kudu dimoderasi sebelum dipublikasi.