Pertama Kali ke Lombok? Simak Rekomendasi Itinerary 4D3N Lombok Yang Layak Dicoba!

Yang belum pernah menjajal Lombok mana suaranya?

Tenaaaang. You are not alone. Been there!

Sini, sini merapat, aku bisikin rekomendasi itinerary Lombok  4D3N dengan kesayangan.

Just sit and relax, enjoy my experience below, okay?

rekomendasi itinerary 4d3n lombok



Mengapa Harus Lombok?

Lombok sudah lama menghantuiku! Hahaha.

Thanks to social media dan beberapa review eksotika Lombok, yang sukses menumbuhkan gelora!

Tapi, hei aku juga tidak sendiri lho, sahabatku, Sofia Dewi, Lifestyle Blogger asal Yogja,  memutuskan mengunjungi Haru & One Day, Cafe-nya Lee Donghae Super Junior di Seoul Korea berdasarkan review juga, termasuk waktu terbaik mengunjunginya.

Memutuskan destinasi liburan setelah membaca review, menurutku ada plus minusnya, tentu.

Plusnya, kayak sudah dapat bocoran, jadi bisa meminimalisir hal-hal yang tidak diinginkan.

Seperti kegiatan mengelilingi Gili Trawangan. Iyesss, aku tahunya yah dari review, kalau Gili ini bisa dikelilingi dengan jalan kaki, pemirsah! How cool is that!

Sementara minusnya, skip sensasi kejutan lah, hahaha.

Jadi, begitulah, karena sudah 'teracuni' aku pun termotivasi berupaya, gimana yaaa caranya agar punya kesempatan travelling ke destinasi yang bergelar pulau 1000 mesjid ini.

Stalking Kuis Social Media

Sebagai seorang blogger, memiliki social media adalah keniscayaan!

Bagiku pribadi, selain buat optimasi, bisa juga untuk ikutan aktivasi, termasuk kuis-kuis, mulai dari hadiah recehan hingga kaliber sultan.

Ayo, yang seperti beta, mana suaranya?

... and also I am full aware that, kemungkinan untuk berlibur dari penghasilan perbulan, pasti akan jauh panggang dari api (baca: agak sulit direalisasikan!)

Untuk itulah aku sering banget tuh stalking akun-akun kuis terutama di instagram seperti @bursakuis @kuisgratis, @pejuangkuis dan lain-lain. 

Jadi bisa dikatakan, hampir 100% postingan travelling di blog ini, adalah hasil jerih payah mengikuti lomba-lomba di social media.

Hadiah-hadiah ini tidak semua dalam bentuk tunai. Beberapa dalam bentuk voucher dan redeem poin aplikasi seperti ketika staycation di Hotel D'Max, Hotel Dekat Bandara Internasional Lombok.

Pemenang Grand Utama Paket Lombok

Y-E-S. Alhamdullillah!

Yang Maha Kuasa akhirnya menjawab lirih doa yang aku pinta di antara sajadah.

Tapi tentu saja tak melulu doa ya. Harus ada upaya juga. Upaya dan doa adalah keniscayaan!

Doa juga bermacam-macam, ada yang langsung jadi kenyataan, ditunda atau bahkan dibatalkan.

Aku memilih mengikuti lomba selama sebulan di sebuah brand dan akhirnya dinyatakan sebagai pemenang utama! YES, kamu tidak salah baca, satu bulan, pemirsah!

Hadiahnya voucher travelling ke Lombok sebesar 15 juta! Huuaaaa....!

Terbukti lagi, memang hasil takkan pernah mengkhianati usaha ya.

Jadi, aku bisa ambil paket yang mana saja, asalkan senilai hadiah. Kalau lebih, kudu nambah, kalau kurang, tidak bisa re-fund juga.

Yup, you are aright! Kudu, pintar-pintar pilih paketnya! Tapi, gak sampai mesti ke orang pintar juga sih, bruakakaka.

Alhamdullillah. Adalah travel agent, Bayu Buana, yang menerbitkan vouchernya. 

Lagi-lagi alhamdullillah, ada cabangnya di Balikpapan!

Setelah bolak-balik konsultaksi eh konsultasi, kami akhirnya memilih paket rekomendasi itinerary 4D3N Lombok, paket bulan madu, karena saat itu kami hanya berdua, sedangkan Yasmin baru saja berangkat ke Jepang, lolos program pertukaran pelajar AFS.

Baca juga : Kiat Lolos Seleksi AFS

Rekomendasi Itinerary 4D3N Lombok

Dilansir dari situs marijelajahiindonesiaku, untuk mengekspor seluruh obyek wisata di Lombok, mungkin dibutuhkan waktu sekitar 2 minggu sampai 1 bulan, dan biasanya ini dieksekusi oleh wisman.

Sementara wisatawan domestik, 3-4 hari atau seminggu, jarang banget sih menemukan yang berminggu-minggu.

Masuk akal sih ya, karena umumnya sistem cuti pekerja/masyarakat Indonesia maksimal 12 hari kerja dalam setahun sedangkan wisman bisa berbulan-bulan.

Obyek wisata di Lombok terbagi atas Lombok Tengah, Timur, Barat, Utara dan kota Mataram.

Bandar udara LIA (Lombok International Airport) di Lombok Tengah, pelabuhan Lembar (penyeberangan ke Bali) di Lombok Barat dan pelabuhan Kayangan (penyeberangan ke Sumbawa) di Lombok Utara.

Sudah, sudah, tidak perlu dihafalkan ya, Maemunah

Kalau lupa, mampir saja lagi ke sini. Lumayan kan buat sedekah PV. Hihihi.

Aduh, ngecap mulu Ann, buruan, mana nih rekomendasi itinerary 4D3N Lombok-nya?

Bikelah!

Hari pertama

Kami tiba di Lombok pas jam makan siang. Memang sengaja cari pesawat paling pagi dari Jakarta agar masih bisa acara bebas giccu.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok paket bulan madu

Pak Salim, guide kami menawarkan untuk city trip (ini memang tidak termasuk dalam paket sih) namun kami tolak, karena memang mau langsung rebahan dulu di hotel, maklum bangunnya sebelum subuh.

Apalah enaknya jalan-jalan kalau bodi sudah letoi, yekan, mpo, agan?

Begitu sampai di hotel, ganti pakaian dan sholat, langsung deh sleep-sleep chicken

Namun tak bisa lama-lama juga, karena sudah ada janji silaturahmi dengan teman hubby, Mas Ali yang memang tinggal di Lombok.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Setelah ngobrol sebentar di lobi hotel, tak berapa lama 'kampung tengah' beraksi, minta diisi!

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Mas Ali menyarankan makan di pusat kota Mataram, di restoran kesayangan wisatawan.


Roemah Langko

Pas menulis postingan ini, aku sebenarnya lupa apa nama restorannya, hahaha. 

Lalu aku browsing lah dengan mengetikkan 'restoran wisatawan di mataram' dan artikel dari tripadvisor muncul di halaman utama.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok layak dicoba

... dan imej ini langsung membawaku ke suasana saat menikmati kuliner di sana.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok paket bulan madu

Restoran ini seperti rumah peninggalan Belanda. Dan spot fotonya didominasi properti jadul.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok paket bulan madu

Secara umum, hidangan yang ditawarkan cukup menggoyang lidah. Kali ini aku tidak akan membahas banyak ya tentang Roemah Langko. 

Kalau masih geregetan bisa langsung pakai kata kunci diatas saja, ada banyak review Roemah Langko.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Eits, fakta lainnya, trip ini berlangsung Maret 2018, empat bulan sebelum gempa Lombok yang mengemparkan itu!

Lanjut!

Usai menyantap kuliner kami pun berpisah.

Setelah magrib, aku dan hubby, memutuskan menikmati senja di Senggigi pakai motor pinjaman dari Mas Ali, hihihi. Motornya baru buka bungkus, pemirsah! Alhamdullillah.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Suasana Senggigi mengingatkan aku akan suasana pantai Manggar di Balikpapan. Banyak cafe dan ekspatriat. Kayaknya kami deh yang berasa turis. Luar biasa nih, Senggigi!

rekomendasi paket bulan madu itinerary 4d3n lombok

Kami memilih salah satu sudut di tepi jalan kawasan Senggigi, menikmati sunset, ditemani, jagung bakar 3 rasa, asam, manis dan pedas. Enyaaaak!

Hari Kedua

Islamic Center Mataram 

Jam 8 pagi Pak Salim dan pengemudi sudah muncul di resepsionis.

"Pagi Bapak, Ibu, sesuai paket, kita hari ini akan eksplor desa suku Sasak Sade, Banyumulek lalu ke pantai Kuta Mandalika, Bukit Merese dan Tanjung Aan" Pak Salim langsung memberi bocoran destinasi.

Saat itu, Maret 2018, masih sebelum gempa Lombok, akses jalan dari Senggigi ke kota Mataram mulus dan lancar.

"Bapak, Ibu, mau foto-foto dulu kah di Islamic Center?

"Boleh, Pak

Aku menjawab cepat tanpa ragu!

Tak berapa lama mobil memasuki lokasi Islamic Center, landmark kota Mataram, yang di dalamnya terdapat mesjid Hubbul Wathan..

Kubah mesjid Hubbul Wathan ini juga dibuat mirip dengan batik khas suku Sasambo, singkatan dari nama-nama suku yang mendiami NTB which is Sasak, Samawa dan Mbojo.

Memiliki 4 menara yang menjulang tinggi. Satu diantaranya Menara Asmaul Husna dengan tinggi 99 meter. Menara ini bisa digunakan untuk melihat kota Mataram tanpa ada penghalang. 

Tempat ini memang diarahkan sebagai pusat peradaban Islam di Asia, beragam infrastruktur pun ditambah, tambah Pak Salim.

Hanya sebentar di sini, pose di depan tulisan. Biar sah gitu lho. Bukan hoax. Hahaha.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok paket bulan madu

Kami sangat menikmati perjalanan apalagi cara pengemudinya berkendara patut diacungin 2 jempol! 

Aku termasuk gampang mual dengan pengemudi yang kurang lihai. 

Tahukan ya maksudku? 

Itu lho, yang nyetir minus feeling, ngeremnya suka dadakan kayak tahu bulat, bikin badan berguncang atau saat merubah persenelling, bisa terdengar tuh gemerutuk mesinnya, kraaak! Hayyaaaa, suadis!

Sentra Kerajinan Gerabah Banyumulek Lombok Barat

Akses ke lokasi ini agak unik. Rute melewati jalan-jalan sempit yang diapit suasana pedesaan. Suka! 

Mengingatkan aku akan masa kecil di kampung nenek/opung di Tanah Jawa Sumatera Utara. Namanya saja sih Tanah Jawa tapi warganya banyak orang Batak, hahaha.

Saat itu masih pagi dan sentra gerabah Banyumulek masih sepi.

Begitu masuk, seolah tersedot dalam lautan gerabah. Seluas mata memandang hanya ada gerabah dan gerabah.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok paket bulan madu

Banyumulek, absolutely, keniscayaan banget nih buat gerabah lover dan pencinta desa wisata! 

Terdapat sederet kerajinan tradisional cantik dari gerabah yang telah diolah sedemikian rupa hingga menjadi barang yang mempunyai nilai ekonomi.

Satu gerabah, kendi ajaib mencuri perhatianku! 

Mengapa ajaib?

Simak video berikut ini.

Songket Tenun Sukarara Lombok Tengah

Next stop, sentra songket tenun Sukarara!

Buat kamu pencinta songket, destinasi ini memang biangnya!

Seperti bisa membaca gelora wisatawan dan para netizen budiman, disediakan photo booth lengkap dengan properti, pemirsah!

Cekidot!
rekomendasi itinerary 4d3n lombok


rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Kalau mau menghadiahkan oleh-oleh tradisional Lombok buat kesayangan, songket tenun Sukarara bisa jadi pilihan!

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Harganya gimana?

Ada harga ada rupa. Mulai dari harga rakyat sampai ningrat!

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Next stop,


Desa Wisata Sasak Ende Sengkol 

Dari jauh sudah terlihat banyak kendaraan parkir termasuk beberapa bis besar. 

Sayup-sayup terdengar alunan musik tradisional. Aku langsung mencium aroma sakral.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok layak dicoba

Benarlah, ternyata sedang ada pertunjukan adu ketangkasan pria suku Sasak Peresean.

Selanjutnya kami berkeliling Desa Sasak, yang masih kental banget suasana tradisionalnya.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Pantai Kuta Mandalika

"Pak, Ibu, ntar makan siang di Kuta Mandalika ya"

Pak Salim membuka pembicaraan sesaat masuk ke dalam mobil.

"Kuta? Apakah ini sama dengan Kuta yang di Bali, Pak," Tanyaku kepo, tentu saja.

"Sepertinya hanya persamaan nama saja, Bu," tuntas Pak Salim

Cuaca sepanjang perjalanan melow-melow sendu, senada dengan'kampung tengah' yang sudah mulai protes, hihihi.

... dan secara umum, kondisi jalanan mulus, lus seperti kulit wajah yang baru dapat endorse skincare.

Dari jauh tulisan Mandalika di tebing ala-ala tulisan "Hollywood" yang kayak di film-film itu, langsung mencuri hati.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Wow, unik dan cantik sekali view pantai Kuta Mandalika ini!

rekomendasi itinerary 4d3n lombok


Gimana menurutmu?

Kami diajak memasuki Segara Anak Resto yang menghadap pantai Kuta Mandalika.

Jarak pandang lumayan jauh sih. Kapal-kapal yang lagi parkir, terlihat seperti titik-titik saja dari tempat kami duduk.

Tapi aku suka!

Saat itu pantai sangat sepi, karena memang bukan musim liburan. Itulah kenapa aku suka bolang di musim seperti ini!

Hari itu sang surya sangat garang. Permukaan air laut berkilat-kilat dari kejauhan, sejauh mata memandang.

Spot resto pilihan Pak Salim ini, luar biasa! 

Dari tempat kami menyantap hidangan, view pantai Kuta dengan gradasi warna pantai berpayungkan langit biru mampu membius mata!

Meski menu biasa namun dinikmati bareng yang tercinta jadi luar biasa!

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Membayangkan suasana terik, mendadak keinginanku untuk foto menguap entah kemana. 

Tapi, mosok sih ga ada kenangan di Kuta Mandalika. Piye, Ann? Yakin? Tidak menyesal?

Bisikan ini bertalu-talu bergema di benakku.

Akhirnya...

Foto juga deh. Klik!

Bukit Merese

Masih dengan suasana panas terik membelit, kami memutuskan naik ke Bukit Merese.

Masya Allah!

rekomendasi itinerary 4d3n lombok


rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Aku bersyukur memutuskan naik ke sini, meski mentari masih garang sekali, karena viewnya mengingatkan aku akan destinasi di Eropa.

"Memangnya situ pernah ya ke Eropa?"

Anu, lihat di internet lah!

Hahaha...


Pantai Tanjung Aan

Bukit Merese dan pantai Tanjung Aan letaknya berdekatan.

Jadi, usai minum kelapa muda, masih dengan peluh yang melekat di badan, usai hiking ke Bukit Merese, aku dan bang Iqbal, uji nyali lagi bermain ayunan bermandikan terik mentari.

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

rekomendasi itinerary 4d3n lombok

Luluh lantak itu semua hasil ritual skincare!


Hari Ketiga
Gili Trawangan

Untuk pengalaman selengkapnya silahkan mampir di Gili Trawangan Jadi Destinasi Kesayangan Wisatawan, Alasannya ya. 


Hari Keempat

Lombok to Balikpapan

Akhirnya hari yang ditakutkan pun tiba!

Kembali ke kenyataan!

Hahaha, back to reality, my home sweet home, Balikpapan.

Apakah kamu punya rekomendasi itinerary 4D3N Lombok yang lain?


Referensi:

https://www.merdeka.com/gaya/ini-pentingnya-review-wisatawan-online-dalam-proses-pencarian.html
https://www.marijelajahindonesiaku.com/2017/12/itinerary-lombok-4-hari-3-malam.html


64 comments:

  1. Saya belum pernah ke Lombok, huhuu...
    Dan pengen banget, semoga suatu saat nanti bisa ke sana.

    Artikel ini bermanfaat banget buat yang pernah ke sana kayak saya.
    Sepertinya semua yang tertulis udah jadi destinasi favorit oara wisatawan.
    Khususnya ke Desa Sasak dan Sentra Songket Sukarara.
    Duh udah kebayang bakal beli kain khas yang banyak buat dipake sendiri biar bisa tampil bergaya etnik dan buat dijadiin ole2 juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku yang sudah pernah ke Lombok, malah masih pengen kembali, ji.

      Lombok memang istimewa!

      Semua destinasi, mulaai dari gua, pantai, bukit, terbang layang juga ada!

      Mesti ke sini, minimal satu kali seumur hidup!
      Uhuiii...

      Delete
  2. Aku belum pernah ke Lombok, mau banget padahal tapi keburu pandemi. Beruntung sekarang kalau belum pernah bisa baca-baca postingan teman blogger juga sebagai rekomendasi saat pergi ke sana nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semopa pandemi segera berakhir!
      ... dan segera bisa menuntaskan hasrat travelling yang kian bergelora ya, mba

      Delete
  3. Salah satu destinasi wisata impian saya. Kayaknya gak ada yang gak asik di Lombok. Semoga aja setelah pandemi bisa ke sana. Aamiin

    ReplyDelete
  4. AKu pernah ke Lombok duluuu sekitar tahun 2012 deh. Itu juga ga sengaja karena hanya nginep semalam aja :) Gara2 mau nyoba nyeberang naik ferry dari Bali ke Lombok hahahah...Sekarang lg bikin rencana kelar corona kepengen lagi ke Lombok. Mau snorkeling di beberapa Gili nih. Senangnya ya Mbak Anna jalan2 gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba,
      Aku justru pernah coba pengalaman sebaliknya, nyebrang dari Lombok (Pelabuhan Lembar) ke Bali (Pelabuhan Padang Bai)

      Iyes, ke Lombok memang tak cukup sekali!

      Delete
  5. Belum pernah ke Lombok. Mau berdoa juga ah, siapa tahu bisa menang undian hadiah jalan-jalan ke Lombok juga, aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.
      Ayo mba, kepoin akun-akun di atas!

      Good luck, dear!

      Delete
  6. Aku tuh orang yang susah diajak jalan ke Pantai, tapi kalau ke Lombok kayaknya pengen. Ini juga gara-gara baca novel Tere Liye yang setingnya di sana. Dah bayangin suasannya dis ana seru beud. Baca postingan ini jadi mau berdoa, mudahin jalannya murahkan rejekinya bair bisa ke sana segera. Soon after pandemic. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.

      Ke lombok, bolang bareng kesayangan, keniscayaan!

      Delete
  7. Tahun depan rencana liburan tahunan kami ke lombok..
    Semoga terlaksana, smg pandemi segera berakhir...
    Krn tulisan ini makin bikin pengen ke lombok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rencana mau eksplor ke mana saja nih, mba?
      Kalau perlu informasi, sila hubungi aku ya.
      Glad to help :)

      Delete
  8. Belum pernah ke lombok huhu ini sudah jadi salah satu list destinasi wisata aku mbak.. semoga suatu hari nanti bisa ke lombok dan bisa ke beberapa tempat yang mbak sudah singgahi deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lombok memang layak dikunjungi!
      Semua tipe destinasi tersedia.
      Dari obrak abrik gua sampai terbang layang di udara!

      Delete
  9. Ya ampuun, beruntung bangettt, Mbak. Senang syekaliii pastinya, yaaaa. Btw, itu restonya mirip2 resto di Semarang-Jawa Tengah. Namanya Spegel. Bangunan khas Belanda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.
      Roemah Langko juga peninggalan Belanda.
      Khas bangunan Eropa seperti itu ya.
      Ukuran pintu dan jendela hampir sama.
      Waktu SD di Sumatera, aku sekolah di bangunan ex Belanda juga.


      Delete
  10. Duh kangen Lombok pisan, betah di sana alamnya indah sekali makanannya enak, semoga ada rezeki bisa ke sana lagi aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes.
      Lombok memang indah!
      Layak dikunjungi minimal sekali seumur hidup!

      Delete
  11. Ya ampun harus aku kekeupin ini itinerary 4d3n di Lombok.
    Tahun ini aku dan keluarga ada rencana ke Lombok, tapi karena pandemi jadi tertunda, Mbak Anna.
    Aku sendiri pernah ke sana dua kali, satu kegiatan kampus (1996) dan satu urusan kerja (2000) keduanya berangkat dari Denpasar. Duh, dah lama bangets ituuu huhu
    Sementara, suami dan anak-anak belum pernah ke sana
    Lihat foto-foto ini beneran mupeng jadinya, Lombok memang menggodaaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes.
      Lombok memang tak cukup sekali dikunjungi, ya
      Aku yang sudah dua kali ke sana, masih pengen ke sana lagi, hihihi...

      Delete
  12. Terima kasih itinerarynya, Mbak. Terakhir ke Lombok tuh mungkin 8 tahun yang lalu dan nggak banyak tempat yang kami kunjungi. Semoga lain kali ada rezeki ke sana lagi dan bisa nyontek blogpost ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, bertambah terus nih testimoni baru, Lombok memang suskses buat terpukau dan candu!

      Delete
  13. Wuah asyiknya, Mbaak ... Saya juga pengen ke Lombok euy. Gili Trawangan ini bikin penasaran ya, bisa dikelilingi dengan jalan kaki ... menarik sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mi.
      Itulah kenapa penting mendapatkan informasi destinasi sebelum mengunjungi, jadi sudah siap dengan rencana yang akan dieksekusi.

      Habis keliling pulau, lalu menikmati kuliner sambil menikmati eksotika panorama dari bibir pantai.

      Heaven, indeed!

      Delete
  14. Wah seru juga ya mbak pengalamannya menang hadiah dari kuis. Ku belum pernah ke Lombok. Pengen juga suatu saat nanti ngetrip ke sana apalagi kalau ada yang kasi hadiah trip juga atau menspnsori buat job hehehehe #ngarep ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang rasanya istimewa ya, kalau bisa mendapatkan keinginan setelah mengupayakan usaha yang sepadan!

      Delete
  15. Aku dan suami pengen ke Lombok, mba. Kebetulan ada temanku juga disana. Berharap bisa ke Lombok suatu saat nanti. Pandemi segeralah berakhir

    ReplyDelete
  16. Yang aku paling suka dari Lombok adalah makanan dan wisata pantai dna pulaunya. Duh rasanya gak pengen pulang gitu. Semoga bis akembali lagi ke sana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, satu lagi bukti, ke Lombok memang tak cukup sekali!

      Delete
  17. Baca ini beneran jadi pengen ke Lombok deh. Beruntung banget sih mbak, bisa memenangkan perjalanan ke tempat eksotik gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullillah.
      Memang benar kata pepatah: "Hasil tak akan pernah mengkhianati usaha!"

      Delete
  18. Buuun asyik banget ya bisa keliling Lombok gratis menang hadiah. Huhuhu....aku mupeeeng

    ReplyDelete
  19. Ya ampun, Lombok! Heuheuheu, cantik banget. Suamiku bolak-balik ke Lombok tapi karena kerjaan. Simbok sama anak-anaknya kagak bisa ikutan, hadehh. Cuma mupeng doang. Suatu hari nanti saya juga akan ke sana. Sementara ini baca-baca dulu itinerary Mbak Ana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes. Pemanasan saja dulu di sini ya sambil titip doa.
      Semoga diijabah.
      Aamiin Ya Roballalaamiin.

      Delete
  20. Jadi kangen Lombok lagi saya. Pantai-pantainya ngangenin. Penduduknya ramah-ramah dan penolong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu lagi testimoni, ke Lombok memang tak cukup sekali!

      Delete
  21. Terpesona dengan Banyumulek, kak Rosanaaa...
    Itu sungguhan gak tumpah, macam sulapannya Deddy Codbuzier, hihii~

    Itinerary yang seru kalau berlibur ke Lombok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teh Lendy, kudu coba atraksi kendi ajaib itu juga ya.
      Seru kebangetan!

      Delete
  22. Haha itu namanya persatuan dan kesatuan Bhinneka Tunggal Ika ya mbak, ketika namanya Tanah Jawa tapi adanya di Sumatera dan dihuni oleh warga Batak xixi.

    Semua tempat di Lombok ininya bikin terpesona euy, apalagi tempat utk pecinta kain songket ya. Ahh semoga pandemi segera berlalu..kepengen juga bisa bermalam malam tanpa buru2 begitu saat staycation dgn hari yg panjang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di destinasi tenun songket itu, kita berasa ditelan songket.
      Warna-warnanya sangat memikat!

      Delete
  23. Saya belum pernah ke Lombok
    Jadi pengen ikut itu kuis kuis yang di Instagram.
    Siapa tahu saya ketiban durian
    Saya penyuka sejarah, sayan sangat suka dan penasaran dengan hotel peninggalan Belanda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo, Mas Bumi, tempel teroos, akun-akun di atas.
      Jangan kasih kendor ne!
      :)

      Delete
  24. Rejeki nomplok! Sang anak lagi di LN, ortu langsung honeymoon ke sekian kalinya dan grateeees. Ya Allah saya ikut senang, doanya langsung terjawab yaa. Saya udah lama gak nguis 😆 pengen lagi kan jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya kita memang memerlukan itu,
      Keluar dari rutinitas, ikut kuis sesekali, hihihi
      Namun tetap mengikutinya dari hati, biar hadiahnya juga sampai ke hati. Isya Allah.

      Delete
  25. So sweet banget Mbak, cerita 4d3n di Lombok. Berdua pula lagi dengan suami. Naik motoran berdua jauh dari rumah sensasinya beda euy! Emang tuh ya, jalan-jalan karena usaha dari menulis terasa lebih nikmat.Ngomong-ngmong jadi tambah kangen traveling. Entah kapan pandemi ini akan berakhir

    Ngomong-ngomong jadi kangen suasana Mataram

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih, paham banget nih mba Evi soal melaju di atas roda dua.
      Been there ya?
      Sensasinya memang beda ya, melaju di atas roda dua, di suasana berbeda, dengan pujaan hati pula.
      Subhanallah :)

      Delete
  26. Waah keren bangeeet bisa honeymoon kedua di Lombok ya, Mba. Gratis pula.. eh ga gratis diing dibayar dengan usaha selama sebulan ya.. hahaha.. udah gitu jalan2 pakai motor perawan punya Mas Ali.. haha. Selamat ya, Mba. Seru ceritanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar pakai banget.
      Actually it's not free ya.
      Ada upaya dan doa yang menyertainya!

      Delete
  27. Ka Ros bikin kangen banget ke Lombok deh liat cerita-ceritanya di Lombok, terakhir kesana tahun 2016 dan belum kesana lagi dah lama hampir 4 tahun berarti. Kangen Bukit Merese dan kangen sama plecing kangkungnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukit Merese memang, luar biasa ya mba.
      Indaaaaah banget!
      berasa sedang di manaaaa gitu.
      Saat itu aku hanya eksplor satu lokasi saja, karena tidak tahan dengan teriknya.
      Belum sampai eksplor beberapa puncak di sekitarnya.
      Gak kuat sama teriknya dan juga karena jadwal destinasi lain yang sudah menunggu.
      Ke sana lagi aku juga masih mau, euy!

      Delete
  28. Aku belum pernah ke Lombok tapi suka sama kulinernya. Pedes dan endes..tapi kapan kapan berharap bisa ke Lombok lihat alam dan budayanya

    ReplyDelete
  29. Ini udah komplit banget. Tapi Saya pengen nyobain Disana agak lamaan.. 2 minggu gitu, sekalian ke Rinjani dll

    ReplyDelete
  30. Selamat ya mbak, alhamdulillah bisa Jalan ke lombok ya dari menang kompetisi. Keren banget. BTW Saya juga sudah lama ingin ke lombok. Membaca review mbak Anna Di lombok jadi makin ingin ... Cantikk banget lombok

    ReplyDelete
  31. Sebelum pandemi udah ada rencana ke Lombok, tapi karena keadaan dibatalin. Emang sih waktu kami memilih Lombok kami belum tau dimana aja tempat yang akan dikunjungi. Masya Allah karena tulisan kakak aku jadinya nggak pusing dan nggak akan ragu untuk berangkat ke Lombok jika pandemi udah berlalu

    ReplyDelete
  32. Semoga nanti bisa jalan bareng dengan Mbak Anna, pengen ketemu dan ngobrol langsung deeeh....

    ReplyDelete
  33. Barokallah rejeki yang luar biasa atas usaha dan doa yang dilakukan ya Kak. Kemarin ak udah di pelabuhan padang bae tinggal nyeberang hahaha tapi karena lagi mudik di Bali.

    ReplyDelete
  34. Wah jadi kangen ke Lombok, awal tahun aku ke Lombok selama 8 hari aja masih banyak yang belum aku kunjungi mbak, kayak nya butuh berbulan-bulan untuk bisa explore wisata di Lombok, karena banyak banget destinasi wisata yg indah. Mbak kok gak mampir ke Sembalun? Bagus banget loh itu

    ReplyDelete
  35. Belum pernah ke Lombok, karenanya udah masuk wishlist secara 2020 ini gagal total lah tujuan Indonesia Timur 😌😭

    Ini kalo mau puas di Lombok gak bisa 4 hari kali ya mbak.. 2 minggu 😂😂😂😂 lama3 pindahlah ke sana kitaaaaa

    ReplyDelete

Holaaa...!
Terimakasih ya sudah berkunjung ke sini.
Mohon maaf komentar kudu dimoderasi sebelum dipublikasi.