Sunday, January 22, 2023

Pengen Lolos Seleksi Beasiswa IISMA? Simak Tips Meraihnya!

Pengen Lolos Seleksi Beasiswa IISMA? Simak Tips Meraihnya!

Hari itu begitu bersejarah. Nabila Yasmin Pohan, putriku yang kuliah di jurusan Hubungan Internasional UNPAD, dinyatakan lolos seleksi beasiswa IISMA (Indonesian International  Student Mobility Awards) tahun 2022 ke Universitas Sapienza, Roma, Italia. 

Istilah kerennya, Awardees IISMA!

tips lolos seleksi beasiswa iisma
Nice, Perancis

Sejak diluncurkan pertama kali tahun 2021, beasiswa IISMA selalu menjadi daya tarik bagi mahasiswa, baik S1 (sarjana) maupun mahasiswa vokasi (diploma).

Bagaimana tidak, program beasiswa ini, menawarkan kuliah selama satu semester di luar negeri dan dibiayai penuh oleh pemerintah melalui program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM), Kementrian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek)

Iya. Kamu tidak salah baca, full scholarship!

Sini, sini, aku jelaskan sedikit ya,

Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM)

Jadi, Kampus Merdeka itu merupakan konsep lanjutan dari Merdeka Belajar (MB).

Lha terus, Merdeka Belajar itu apa, Ann?

Merdeka Belajar itu sendiri merupakan Kurikulum, sebagai tindak lanjut untuk perbaikan Kurikulum 2013.

Meskipun begitu Babang Nadiem Anwar Makarim, sang Menteri, lulusan Hubungan Internasional di Universitas Brown Amerikat Serikat dan pasca sarjana Harvard Business School ini, sepenuhnya memberikan keleluasaan kepada sekolah, mau pakai kurikulum yang mana.

"Sesuai dengan filsafat kemerdekaan, Kurikulum Merdeka Belajar adalah suatu pendekatan yang dilakukan siswa dan mahasiswa, bisa (baca : merdeka) memilih pelajaran yang diminati, sehingga diharapkan semakin optimallah bakat mereka dan selanjutnya kelak mampu memberikan sumbangan yang terbaik dalam berkarya bagi bangsa!"

Tapi, Babang Nadiem, sepenuhnya percaya, terobosan yang dilakukannya masih 'fresh from the oven' jadi yah memang masih perlu perbaikan di sana-sini, untuk itu, beliau lagi-lagi memberikan kemerdekaan kepada sekolah/kampus mau menggunakan konsep MB atau tetap Kurikulum 2013. 

Seraaah loe aza daaa, gimana enaknya! 

Gitu deh kira-kira bahasa netizen wakandah. Hahaha.

Terbukti memang, saat mencari referensi tulisan ini, dalam perjalanannya sampai sekarang pun masih terjadi pro-kontra lho tentang konsep kurikulum MB.

Menurutku sih, normal dan sah-sah saja, 'mainan baru' memang perlu pendekatan.

... dan sejarah selalu membuktikan, perubahan memang selalu sarat pro-kontra!

Gimana menurutmu, Moenah?

Kembali ke laptop!

Namanya juga beasiswa, tentu dong ada sejumlah rangkaian agar bisa lolos dan akhirnya mewakili sekaligus membawa nama Indonesia di kampus-kampus mitra IISMA di luar negeri.

So, dalam kesempatan kali ini, aku akan berbagi tips lolos seleksi beasiswa IISMA berdasarkan pengalaman putriku, Nabila Yasmin Pohan ya.

tips lolos seleksi beasiswa iisma
Trevi Fountain Roma Italia

Jadi, tentu saja, lagi-lagi, sangat subyektif sekali dan boleh jadi berbeda dengan lainnya!

Beasiswa IISMA Batch 2 Tahun 2022

Aku masih ingat saat itu, suatu hari ketika pandemi masih meraja...

"Bunda, finally ada penampakan hilal IISMA batch 2 ne!" Seru Yasmin dari balik kamarnya terdengar sampai ke dapur.

Sebelumnya topik IISMA memang sering muncul dalam setiap sesi curhat, biasanya saat sarapan dan makan malam, jadi di rumah sudah 'roaming' gitu. Hihihi.

IISMA sendiri merupakan 1 dari 9 program Kampus Merdeka dari Kemendikbudristek.

  • IISMA is one of the flagship programs of Kampus Merdeka Programs with the aim of providing rights and oppurtunities for student to carry out campus self-development avtivities, to be precise at state universities.
  • Students are also expected to increase their insight and competence to their interests.

Jadi ada KPI-nya ya, terukur. Meningkatkan wawasan dan kompetensi sesuai minat dan kemampuan!

Biar lebih greget, untuk persyaratan dan ketentuan IISMA, monggo langsung ke tkp ne di site iisma ofisial ya. 

Biasanya batch baru akan dimulai sekitar bulam Maret sampai dengan April.

Jadi, persiapkan diri, duhai mahasiswa yang punya impian mencicipi kampus idamanmu di luar negeri dengan beasiswa penuh!

Sederhananya IISMA adalah program pertukaran mahasiswa dengan universitas lain dari seluruh dunia untuk bertukar budaya.

... dari seluruh dunia ya. C-A-T-A-T!

Jadi, ini memang membawa nama bangsa!

Once again, mahasiswa seperti katalog berjalan dengan tulisan "ALL ABOUT INDONESIA" di dadanya!

Semua gerak-geriknya seperti dipantau CCTV dan membawa brand Indonesia. 

Bukan tugas kacangan, mudah dan semau gua. Big NO!

Untuk itulah ada sederet syarat dan ketentuan dan hanya best of the best yang jadi juaranya!

Btw, ada sekitar 65 kampus di dunia yang bisa menjadi pilihan mahasiswa jika berhasil lolos seleksi Beasiswa IISMA batch 2 tahun 2022 lalu. 

Terdiri dari 10 kampus di Amerika dan Kanada, 15 kampus di Asia, 22 kampus di Eropa (Timur dan Barat) serta 18 kampus di Inggris dan Irlandia.

Ini untuk mahasiswa semester berapa ya Ann?

IISMA tahun 2022, berlaku untuk mahasiswa semester 4 dan 6 dengan minimal IP 3.0 (dari 4.0)

Seperti yang aku sudah sebutkan di atas, full scholarship ya which is artinya negara akan menanggung semua biaya di antaranya, tempat tinggal, biaya hidup, biaya registrasi dan pendidikan, tes PCR dan karantina (jika ada), visa, tiket pesawat ekonomi dan asuransi kesehatan.

Mahasiswa IISMA juga tidak akan ketinggalan masa perkuliahan karena tetap akan mendapatkan 20 SKS (Satuan Kredit Semester). 

Beda waktu Yasmin saat lolos seleksi AFS, doi kudu cuti 1 tahun karena bersekolah di SMA, Hiroshima, Jepang.

Baca juga : Pengalaman Ramadan di Negeri Sakura

Baca juga : Serba-Serbi Ngebolang ke Jepang

Tips Lolos Seleksi Beasiswa IISMA

Nah, ini dia menu utamanya!

Sejak awal diluncurkan, sepanjang sepengetahuanku, panitia sudah sangat transparan membagikan tips lolos seleksi beasiswa IISMA ini.

Mereka seperti punya misi agar kuota batch tahun 2022 sepenuhnya terpenuhi apalagi beberapa mitra kampus di luar negeri, seperti Universitas Sapienza Roma, bahkan meningkatkan kuota penerimaan dari 15 mahasiswa/i di batch 1 tahun 2021 menjadi 45 mahasiswa/i di batach 2.

See, dunia barat rupanya tersihir dengan duta-duta mahasiswa bangsa Indonesia, Moenah!

Tentu saja ini merupakan prestasi sendiri bagi tim kreatif IISMA ya. Kerja keras mereka berbuah penghargaan, kuota pertukaran mahasiswa ditambah.

Berikut  beberapa tips lolos seleksi beasiswa ala putriku, Nabila Yasmin Pohan yang well, sekali lagi, boleh jadi berbeda dengan mahasiswa lainnya.

Tahapan Seleksi IISMA

Sama seperti beasiswa lainnya, tentu saja ada serangkaian tahapan seleksi yang harus diikuti, mulai dari kelayakan berkas, kemampuan berbahasa Inggris, penilaian esai yang berisi motivasi, target, tujuan, ekspektasi dan implementasi dari program IISMA serta tes kebangsaan.

Jika lulus semua seleksi di atas, selanjutnya mahasiswa memasuki seleksi akhir, wawancara. Di sini pun masih bisa gagal lho.

Seleksi  Kelayakan Berkas

Sesuai namanya tentu saja berkaitan dengan berkas-berkas ya. 

Pastikan kamu melengkapi semua berkas sesuai syarat dan ketentuan di situs resmi IISMA.

Rajin Kepo-in Akun Ofisial @iisma_ri

Fix. Kudu rajin-rajin kepo-in akun instagram ofisial @iisma_ri dan @kampusmerdeka.ri.

Terutama yang ini nih @iisma_ri!

Itu jugalah yang dilakoni Yasmin, sejak IISMA resmi diluncurkan, biasanya doi selalu kepo-in kedua akun instagram ofisial ini.

Mengikuti semua event-event pencerahan yang biasanya selalu diumumkan sebelum hari H tiba di kedua akun itu.

Saat itu, event pemanasan di mulai Februari, diikuti pengumuman penting hari demi hari yang diselingi dengan berbagai catatan dari awardee batch sebelumnya berupa video dan infografis.

Pastikan kamu tak ketinggalan satu pun informasi penuh gizi ini!

... dan akhirnya 12 Maret 2022, registrasi dibuka sampai dengan 12 April 2022!

Jadi cukup waktu untuk menyiapkan segala sesuatunya.

... dan seperti biasa menjelang hari penutupan registrasi, banyak sekali informasi yang lagi-lagi padat gizi seperti tips lolos seleksi beasiswa IISMA, kesan-kesan dari para awardees dan informasi krusial lainnya.

Tak jemu-jemu aku mengingatkan, pastikan kamu menyerap semuanya ya!

It is worth it. Trust me!

Menjelang penutupan, akan ada pengumuman mulai H-7, H-6 hingga akhirnya registrasi resmi ditutup. Tak ada kompromi. T-U-T-U-P!

Lalu, akhirnya yang dinanti pun tiba, pengumuman di 14 Mei 2022 langsung di situs resmi IISMA.

Tercatat ada 7.501 pelamar dan yang lolos seleksi beasiswa IISMA sebanyak 1.155 kandidat.

Sebagai catatan, saat itu masih pandemi, kebanyakan event-event pencerahan selalu daring, Zoom atau G-Meet.

Bahkan, di akun @iisma_ri beberapa hari sebelum peluncuran ofisial batch 2 tahun 2022, sudah ada informasi 'pemanasan' seperti bincang-bincang bersama babang Menteri, Nadiem Makarim, IISMA Fact serta sharing session dengan para alumni IISMA batch 1, tahun 2021.

Mostly, kiat-kiat dari para alumni IISMA ini nih yang paling dinantikan, soalnya related banget dengan fakta di lapangan.

Yang tak kalah penting adalah mencari tahu segala sesuatu tentang Universitas dan Fakultas pilihan di luar negeri, seperti jurusan-jurusan/ mata kuliah yang bisa dikonversikan dengan mata kuliah muatan lokal.

Kalau ini sih kudu langsung ke prodi kampus masing-masing mahasiswa.

Intinya kudu aktif begitu ada instruksi dari panitia IISMA!

Cekatan mengumpulkan berkas dan syarat ketentuan lainnya seperti SKCK, Bebas Narkoba, Bukti tes kemampuan bahasa Inggris secara ofisial seperti Duolingo Englist Test (DET), IELTS/TOEFL-iBT dan lain sebagainya

Seperti Yasmin yang kuliah di Hubungan Internasional harus berkomunikasi dengan staff  di kampus UNPAD untuk mata kuliah apa yang harus diambil di Universitas pilihannya.

Kebetulan Yasmin mengajukan 2 pilihan di Universitas Sapienza Roma, Italia dan satu lagi Universitas Vytautas Magnus, Kaunas, Lithuania.

tips lolos seleksi beasiswa iisma
Universitas Sapienza Roma Italia

Sekali lagi, pemanasan IISMA batch 2 tahun 2022 lalu, sudah dimulai bahkan sejak bulan Februari 2022 dengan hastag khusus di instagram #IISMA_2022.

Sesuai branding babang Menteri, program IISMA ini memang lekat sekali dengan nuansa riset dan teknologi.

Sudah terbukti dari sejak diluncurkan pertama kali Agustus 2021, akun @iisma_ri sarat dengan nuansa digital branding, mulai dari penggunaan infografis, video menarik, live event dan lain sebagainya.

Usahakan Mengikuti Seluruh Rangkaian Pembekalan IISMA

Pembekalan-pembekalan  biasanya diumumkan di @iisma_ri dan buatlah catatan, karena seringkali beberapa pemateri memberikan tips secara subyektif, detail dan krusial!

Misalnya : Cara membuat motivation letter.

Pastikan goal calon awardee sesuai dengan goal IISMA

Kenali Kemampuan Diri

Iyes! 

Ini juga sangat krusial, mengenali kekuatan dan kelemahan diri untuk menunjang pembuatan esai dan CV.

Latih Kemahiran Berbahasa Inggris

Giat dan rutinlah berlatih kemahiran berbahasa Inggris karena ini sangat membantu melewati tahapan beasiswa IISMA terutama saat seleksi terakhir wawancara dengan bahasa Inggris.

Realistis dan Susun Strategi Memilih Universitas

Awalnya Yasmin yang memang suka banget dengan Korea, (well terutama karena doi adalah STAY, fandom Stray Kids yang dimotori Bang Chan) memilih Universitas Korea.

Aku masih ingat suasana percakapanku saat itu.

Yasmin: "Bunda, Yasmin pengen banget pilih Korea University"

Me: "Itu termasuk Universitas favorit, bukan?"

Yasmin: "Iya, Bunda"

Me: "Yasmin, masih ingat waktu zoom beberapa waktu lalu, ada pemateri yang menyampaikan, hindari memilih kampus favorit jika kita belum yakin tentang kemampuan diri (hard skill + soft skill), masih ingat kan ya sayang?"

Yasmin: "Iya Bunda. Itu jugalah yang menjadi pertimbangan Yasmin.

Me: "Well, in my opinion, you should try another university then, yang memiliki peluang penerimaan yang tinggi, agar kesempatan lebih besar, because you know, all the university sudah dikurasi oleh tim IISMA. Universitas terbaik di dunia, meski bukan favorit."

Thanks God, Yasmin mengikuti masukanku and she did it!

Nah, hal-hal seperti inilah maksudku, be realistic dan susun strategi!

Ini sangat menentukan peluangmu. Percayalah!

Buatlah Esai Jujur dan Unik!

Pastikan jujur dan unik dalam menulis esai!

Membuat esai dalam bahasa Inggris ini sangat berperan besar dalam menentukan apakah akan lolos dalam tahap selanjutnya atau tidak. Percayalah!

"... dalam esai inilah kita mempresentasikan diri kita dalam bentuk tulisan, jadi salah satu cara agar dapat lolos adalah membuat esai jujur dan se-unik mungkin, karena bisa dipastikan kalau hanya sekadar bagus, percayalah pastilah banyak yang lebih bagus, karena mahasiswa yang mengincar beasiswa IISMA ini pastilah akan mengupayakan segalanya agar bisa lolos ke tahap selanjutnya"

Memang terkesan masih abu-abu ya tips ini.

Aku pun browsing dong dengan kata kunci " Tips membuat esai IISMA" dan alhamdullillah menemukan sebuah channel YouTube dengan tema "Tips dan Trik dalam Membuat Essay pada Aplikasi Essay IISMA 2022'

Sekali lagi ini untuk tahun 2022 ya, bisa jadi berbeda untuk tahun berikutnya.


Ada beberapa catatan penting yang aku tangkap dari video di atas seperti:

- Pastikan memahami topik dan bahasan esai

- Jujur apa adanya tentang dirimu, karena ada topik esai (topik 3 dan 4 dari video di atas) yang meminta menceritakan "Bagaimana kamu menghadapi kesulitan, isu kesehatan atau tantangan kehidupan saat menempuh pendidikan dan bagaimana akhirnya menemukan solusi?"

Terlihat banget di sini, harus jujur karena siapa sih manusia di dunia ini yang tak punya kesulitan atau masalah.

Ini juga berkaitan dengan psikologis, apakah kamu termasuk orang yang tough alias tahan banting, karena ketika memasuki dunia internasional, kamu harus memiliki mentalitas yang ulet, tangguh, pantang menyerah serta tidak cengeng.

Nah, tim penguji bisa merasakan semuanya di dalam esai.

- Pastikan jumlah karakter sesuai dengan yang diminta. Tak kurang tak lebih. Pas!

... untuk itu memang diperlukan latihan ya.

- Pilihlah grammar atau kata powerful pembuka dan penutup dan relevan satu sama lain!

- Mintalah proofread ke mentor atau dosen yang mempunyai pengalaman dalam membuat esai, review dan double check!

-  Sebaiknya hindari membikin esai di last minute!

Tahukah kamu?

Saat sesi seleksi akhir di wawancara, terbukti topik 3 dan 4 ini memang jadi jadi fokus utama, sang pewawancara.

Begitulah informasi yang aku dapatkan dari Yasmin usai wawancara.

Persiapkan Diri untuk Wawancara IISMA

Yep. Masih sama tipsnya!

Jadilah diri sendiri, jujur dan percaya diri agar pewawancara berkesan!

... not to mention pelajari tips wawancara in english, obviously. 

... kan tinggal ketik di browser ne!

Atau mau mampir di Begini Kiat Mengatasi Gugup di Segala Situasi juga boleh sekali.

Hihihi. Iklan woiii.

Well, untuk sesi wawancara ini aku tambahkan sedikit catatan ya.

Jadi gini,

Hari dan waktu wawancara biasanya sudah diumumkan sebelumnya. 

So, sebenarnya mahasiswa punya waktu untuk mempersiapkan diri. Cuma pertanyaan pewawancara remain mystery sih. Hihihi.

Nah, begitu jam wawancara tiba, aku kepo dong ya. 

Telinga aku tempelkan rapat-rapat ke pintu berusaha mencari tahu apakah gerangan yang sedang berlangsung di dalam sana. Hahaha. I can't help myself.

... and also confirmed. All interview in English, Moenah!

Pertanyaan seperti motivasi mengikuti IISMA, kelebihan dan kekurangan diri serta materi esai, memang ada. Fix!

Berhubung Yasmin pernah ikut AFS ke Jepang, doi juga diminta menceritakan kesan-kesan serta manfaat apa saja yang didapatkan setelah mengikutinya.

... dan tanpa diduga sang pewawancara juga pernah mendapat beasiswa dan tinggal di Jepang juga.

Aku dengar mereka ngobrol layaknya dua teman. Santai dan rileks, terdengar dari audio Yasmin dari balik pintu.

... dan Yasmin pun mengkonfirmasi hal ini!

Doi merasa sangat terberkati mendapatkan pewawancara yang mampu membuatnya rileks tidak merasa tertekan. Thanks GOD!

Ssst, pertanyaan yang berkaitan dengan materi esai topik 3 dan 4 juga ada lho.

Terbayang lagi momen itu, mendengarkan betapa Yasmin sangat nyaman saat sesi wawancara.

... dan terekspresi dengan jelas ketika doi keluar dari kamar usai wawancara dan berteriak kencang, " YES, I did it, Mom!"

Kami pun saling berpelukan!

"Well, Yasmin sudah mengupayakan bagian Yasmin, mempresentasikan yang terbaik, selanjutnya urusan Allah ya, Nak," Tambahku sambil mengusap kepala doi dengan lembut.

"Insya Allah, usaha tidak akan pernah mengkhianati hasil, percayalah!" 

"Yasmin kan sudah sering ikut lomba dan sudah pernah mengalami hal yang sama, iya kan? Jadi selain bersiap untuk menang juga harus bersiap untuk kalah juga ya" Tambahku mengingatkan lagi.

... dan kami pun berpelukan lagi.

Last but not least,

Alhamdullilah, Yasmin lolos seleksi beasiswa IISMA bersama 1.155 mahasiswa lainnya dari sekitar 7.501 pendaftar.

tips lolos seleksi beasiswa iisma
Satu Lagi dari Trevi Fountain Roma

Demikianlah tips lolos seleksi besiswa IISMA kali ini, namun tidak menutup kemungkinan jika aku menemukan lagi tips lainnya, Insya Allah akan aku update!

Jadi, sekali lagi, tips ini sifatnya artikel terbuka, akan selalu di update jika dalam perjalanannya menemukan tips yang lebih relevan.

Btw,

Apakah kamu punya tips lolos seleksi beasiswa IISMA, lainnya? 

Tulis di kolom komentar, yuuuk!

113 comments:

  1. Alhamdulillah ya Kak Yasmin... Akhirnya bisa belajar lebih banyak di Roma. Semoga sukses dan tercapai semua cita-cita ya ...
    Salut dengan Mbak Anna nih yang support banget untuk buah hati. Terimakasih untuk semua pengalamannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-Sama teh Okti Li.

      Yasmin sudah berangkat 16 September 2022 kemarin dan Insya Allah awal Februari akan kembali ke Indonesia.

      Program Magang Merdeka juga sudah menanti, masih merupakan 1 dari 9 Program Kampus Merdeka juga.

      ... dan ada seleksi juga!

      Mohon doa restu agar Yasmin lolos ya.

      Aamiin ya Robballalaamiin

      Delete
  2. Alhamdulillah bisa lolos dari ribuan peserta yang mengajukkan beasiswa. Untuk bisa lulus selain mempersiapkan persyaratan harus banyak-banyak cari informasi juga ya, Mba. Biar lebih matang saat mengajukan berkas hingga proses wawancara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes!
      Beasiswa IISMA termasuk beasiswa favorit mahasiswa karena berbagai benefit di atas dan tetap diakui dengan 20 SKS.

      Jadi suka tak suka, mau tak mau kudu jadi 'best of the best' ya.

      Semoga tips lolos seleksi beasiswa IISMA di atas setidaknya bisa membantu.

      Delete
    2. Iyah, Mba. Buat nanti nih persiapan si kecil, jadi ada gambaran dari tips yang di share. Walau mungkin nantinya ada peraturan berbeda, setidaknya bisa lebih paham apa saja yang harus disiapkan.

      Delete
  3. Masya Allah, Kak Yasmin .... alhamdulillah bisa lolos beasiswa IISMA. Sekarang masih di Roma yah?
    Walau aku bukan anak S1 lagi tapi ku baca pelan-pelan tips di atas. Siapa tahu ponakanku mau coba ikutan. Ia ingin kuliah di Jerman. setahun belajar di sana lumayan kan buat pengalaman hidup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes, Mba. masih di Roma, kuliah.

      Insya Allah, awal Februari balik ke Indonesia melanjutkan semester 6.

      Sekarang lagi seleksi lagi, masih dari program Magang Kampus Merdeka, MSIB, namanya.

      Btw,
      Beasiswa ini hanya 1 semester ya, bukan 1 tahun.

      Tapi, ada banyak juga pilihan beasiwa kalau mau full kuliah di luar negeri.

      Coba ketik pakai kata kunci "Top 5 Beasiswa S1 sampai dengan S3 Pilihan Pelajar Indonesia dengan Uang Saku Besar" ya.

      Good luck, dear!

      Delete
    2. eh 1 semester, salah baca berarti.
      barusan mampir ke IGnya iisma_ri sedang seleksi tahun ini yah. makasih infonya Mbak Anna.

      Delete
  4. Mbaaaa, maturtengkyuuuuu

    Tipsnya mantulzzzzabisss
    Aku baca berulang2 ini mbaaa
    Anakku sekarang kls 10 SMA dia juga mupeng ikutan student exchange kek gini

    Semogaaaa anakku bs belajar dari postingan ini

    Sekali lagi, maturtengkyuuuuu😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Mba Nurul. My pleasure.

      Tulisan ini sendiri terinspirasi dari laporan tahunan dari Google Search Console 2022.

      Jadi dari 10 tulisan paling di cari tahun 2022, tulisan jenis tips seperti ini paling dicari di mesin penelusuran.

      Untuk pelajar SMA yang punya impian ingin kuliah full di luar negeri, masya Allah banyak sekali pilihannya!

      ... mulai dari benua Asia sampai ke Eropa.

      ... dari yang uang saku pas-pasan sampai yang besaaaar.

      Semua ada!

      Monggo mulai 'cek ombak' yaaa...

      Delete
  5. masya Allah... keren banget ini mak, bisa jadi referensi juga untuk para ibu yang menginginkan anaknya lanjut sekolah ke luar negeri ya. Jadi tau apa-apa saja yang harus dipersiapkan, bagaimana nanti selama di luar kehidupannya dan sekolahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes, Mak Chichie,
      Berhubung IISMA ini termasuk beasiswa favorit, mengetahui tips dan strategi, menurutku, layak mendapat porsi khusus.

      Namanya juga ikhtiar ya, Mak.
      We do our part, and lets' GOD do the rest!

      Delete
    2. iya mak keren banget ini, karena memang kalau kita sudah tau apa yang ingin dilakukan oleh anak kita nanti, kita harus menyiapkan juga agar goalsnya tercapai.

      Delete
  6. alhamdulillah turut suka cita mba semoga semangat belajar dan semakin mengharumkan nama bangsa untuk cita-cita nya yaaa. Keren banget dapat beasiswa IISMA dan lolos dari banyaknya kandidat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mak.
      Kami pun tak henti-hentinya bersyukur atas semua karunia ini.
      Semoga semakin dekat dengan Allah SWT.
      Aamiin.

      Delete
  7. Anakku kan baru kelas 2 SD. Rasanya jadi pengen gencarin doi belajar bahasa Inggris. Ya kita tidak tahu akan jadi apa 10 thn ke depan, tapi baca tulisan ini jadi memompa semangat. Semoga bisa ketularan pinter nya Mbak Yasmin. Duhh terharu aku tuh 🥰

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mak.
      Aku juga masih terharu, Mak.
      Padahal Yasmin sudah mau pulang ke Indonesia, tapi rasa haruku masih menyelimutiku.

      Kalau boleh kasih saran, boleh dimulai dulu dengan tanya buah hatinya Mak, apakah memang punya passion dengan bahasa Inggris?

      Kalau jawabnya, yes, bisa dimulai dengan menciptakan suasana belajar yang menyenangkan, rutin dan persisten.

      ... atau browsing dengan kata kunci ' cara mengajarkan anak bahasa inggris sejak dini'

      Good luck ya, Mak!

      Delete
  8. Masya Allah keren banget Kak Yasmin, ada beberapa anak temanku juga dapat beasiswa ini kalau tidak salah ke Korea dan negara mana gitu, semoga Nailah dan Alde bisa mengikuti jejak Kak Yasmin ya aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin buat Nailah dan Alde.
      Boleh tahu sudah kelas berapa mereka, Mak?

      Betul Mak. Di Korea sepertinya ada 2 kampus, Korea University dan Hanyang University. Kedua kampus ini termasuk kampus favorit.

      Awalnya Yasmin pengen banget ke sini.
      Tapi, aku kasih masukan seperti tulisanku di atas.

      Delete
    2. Kak Anna risetnya mashaAllah yaa...
      Memang kalau punya anak cerdas tuh gak semata-mata, tapi ada Ibunya yang lebih cerdas dan lebih kuat berdoa untuk kemudahan ananda dalam meraih impian.

      Barakallahu fiikum, kak Anna dan keluarga.
      Sangat menginspirasi sekali dan bisa menjadi artikel rujukan ketika ada yang membutuhkan masukan untuk lolos seleksi beasiswa IISMA.

      Delete
  9. Keren Yasmin bisa lolos seleksi beasiswa IISMA dan merasakan mengikuti perkuliahan di universitas luar negeri. Tentu sebuah pengalaman yang sangat berharga ya.

    Iya kurikulum merdeka ini sebenarnya emang bagus kok kalau diterapkan 100%, kesejahteraan siswa dan peningkatan kualitas pendidikan insyaallah bakal lebih baik. Masalahnya banyak guru yang susah diajak move on, susah beranjak dari zona nyaman dengan gaya mengajarnya selama ini

    ReplyDelete
  10. Benar banget Mak.

    Banyak sekali pengalaman yang doi sampaikan kepada kami via video call.

    Mulai dari gaya hidup, makanan, sosial, kultur serta cara kuliah di Roma, Italia.

    Memang, mempelajari hal baru itu, tantangan ya!

    Semoga doi menjadi lebih baik lagi wawasan, kompetensi dan akhlaknya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... pastilah makin kaya wawasan dan pengalaman kak Yasmin. Dan ini akan jadi bekal yang sangat bermanfaat saat kembali ke Indonesia.
      btw Kak Yasmin nggak pengen tuh ngikutin jejak bundanya bikin blog, kan asyik tuh bisa banyak cerita yang ditulis selama di sana

      Delete
  11. Masya Allah Yasmin memang memiliki persiapan yang matang, sehingga bisa melampaui semua proses seleksi dan lolos mendapatkan beasiswa IISMA di Italia.

    Tentang program bang Nadiem yaitu Merdeka Belajar, anakku mendapatkan semester ini. Jadi SKS yang diambil sedikit tapi nilainya setara 22 SKS. Alhamdulillah bayar kuliah juga jadi separoh dari yang biasanya. Dan anakku dapat dukungan dari Wali dosennya sehingga bisa dapat beasiswa MB ini. Insyaallah tahun ini bisa menyelesaikan kuliahnya di kampus nya di Semarang sini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak...
      Anaknya mau selesai, berarti semester 7 ya Mak.
      Kalau untuk IISMA kayanya sudah lewat semesternya Mak.
      IISMA untuk semester 4 dan 6 bagi mahasiswa S1.

      Ntar buah hatinya bisa ikut beasiswa favorit yang dari Menteri Keuangan LPDP atau beasiswa lain. Banyaaaak, Mak.

      Btw,
      Pas aku ketik LPDP sore ini, 25 Januari 2022, situs LPDP baru merilis syarat dan ketentuan untuk LPDP 2023, Mak.

      Cus ke tkp, Mak!

      Ketik saja beasiswa LPDP Kemenkeu di browser!

      Good luck ya Mak...

      Delete
    2. Maksudku memang beasiswa LPDP ini tapi masih nunggu lulus aja dulu. Tapi jurusan anakku Desain Komunikasi Visual, semoga anakku mau nyari informasi lebih detail seperti saran mba Anna.

      Gimana agar anak punya semangat ikut seleksi seperti Yasmin, mba. Anakku yang sulung suka kompetisi tapi kurang syaratnya. Sementara si bungsu ini udah memenuhi syarat di IPL, tapi sayangnya nggak telaten ikut seleksi

      Delete
  12. Semua kurikulum kayak akan terus ada pro kontra. Karena keseringan gonta-ganti. Padahal sebetulnya setiap kurikulum ada bagusnya hehehe.

    Menarik juga program beasiswa ini. Ternyata masih baru banget diluncurkan, ya. Selamat untuk Kak Yasmin. Semoga terus sukses. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Chi.

      Btw,
      IISMA memang baru diluncurkan tahun 2021. Babang Menteri Nadhiem juga dilantik tahun 2019.

      Dari literasi yang aku lahap, konsep "Merdeka Belajar" paling tepat digunakan sebagai filosofi perubahan dari pembelajaran yang terjadi selama ini, sebab terdapat kemandirian dan kemerdekaan bagi lingkungan pendidikan menentukan sendiri cara terbaik dalam proses pembelajaran.

      Jadi, tidak tergantung pusat.

      Contoh paling akurat adalah banyak sekolah (di daerah) yang siswanya belum terbiasa dengan komputerisasi karena minimnya sarana dan prasarana plus SDM yang maksimal, maka ujian manual pun lebih afdol digunakan.

      Delete
  13. Keren sekali Kak Yasmin. Alhamdulillah atas saran Bunda jadi pilih Universitas di Italia ya. Selamat ya Mba, anaknya bisa kuliah di luar negeri dengan beasiswa. Memang harus kepoin dan cari informasi sebanyak-banyaknya kalau pengen kuliah di luar negeri. Selain itu memang harus memenuhi kualifikasi juga. Moga kuliah Kak Yasmin lancar ya di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar Mak Lia,

      Kebetulan aku mendengar sendiri dari pemateri saat sesi pencerahan on-line.

      Saat itu Yasmin lagi berada di dapur membawa HPnya. Pas mau minum, apa ya. Lupa. Hahaha.

      "Tuh, Yasmin, dengarkan ya, itu tips langka, Buat catatan ya, Nak!"

      Aku ingat banget, aku mengucapkan itu.

      Alhamdullillah.
      Kuliah Yasmin lancar dan doi senang banget dengan suasana perkuliahan di Roma, seperti dosen yang kompeten dan fleksibel, penyampaian mata kuliah yang modern dan nyaman serta tugas-tugas yang kebanyakan dalam bentuk presentasi.

      Delete
  14. program beasiswa yang menarik, semoga masih ada ya ketika anakku membutuhkannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih banyak kog pilihan beasiswa lain Mak.
      Tinggal pilih!

      Aaamiin.
      Semoga masih ada ya Mak.

      Btw,
      Anak Mak Aie, usia berapa sekarang?

      Delete
  15. Akuu share ke bbrp group infonya bermanfaat banget ya maakk tq somuch smg tar anakku bisa lolos ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tararengkyu, Maaak.
      Kalau mau japri tanya-tanya, monggo ya Mak.

      Btw,
      Anak Mak semester berapa sekarang?
      Siap-siap nih Mak, sudah jelang Februari.

      Delete
  16. Masyaallah keren banget kakak Yasmin
    Terima kasih sudah menulis ini mbak
    Ini informasi yang lengkap, sangat dibutuhkan bagi yg sedang mencari beasiswa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mak Dee.

      Semoga postingan tips lolos seleksi beasiswa IISMA ini menemukan 'jodohnya' di mesin penelusur.

      Insya Allah. Insya Allah

      Delete
  17. barakallah mbak untuk putri tercinta keren banget nih. artikelnya langsung ta save untuk anak bujangku

    ReplyDelete
  18. MashaAllah~
    kaka Yasmin keren sekali..

    Aku salut sama kegigihan kakak yang punya keinginan lebih untuk mendapatkan pengalaman belajar di luar negeri. Ini bukan hanya tantangan bahasa tetapi juga culture serta membawa nama baik Indonesia.

    Semoga kak Yasmin bisa lanjut terus studynya lancar dan keliling dunia seperti yang diimpikan, ke kampus-kampus favorit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullillah.
      Aamiin.
      Terima kasih Mak Lendy.

      Doi tergoda sih pengen coba S-2 di luar negeri, tapi mau kerja dulu, kata doi.

      Delete
    2. MashaAllah~
      Iya, masih muda, in syaa Allah semua mimpi yang diinginkan bisa dicapai. Masih muda juga langkahnya memanjang.

      Ingin tanya doanya apa ke kak Anna bisa punya putri yang membanggakan seperti kak Yasmin..

      MashaAllah~
      Barakallahu fiikum.

      Delete
    3. Percayalah Mak, Yasmin itu masih sama kog Mak, seperti yang lainnya.

      Ada kelebihan, ada kekurangan!

      Jika ada event khusus terutama yang menjadi impian Yasmin, aku meluangkan waktu ikut melakukan riset kecil-kecil, jaga-jaga jika ada hal kecil yang ter-skip.

      Untuk kasus di atas seperti pemilihan universitas.

      Kalau mau ikut ego Yasmin sendiri, sudah bisa dipastikan doi pasti pilih yang di Korea.

      Padahal saat pembekalan, jelas-jelas itu sudah disampaikan pembicara.

      Nah, di hal-hal seperti itu, masukan kita diperlukan, Mak.

      ... dan untuk tahu, idealnya kita pun harus terlibat kan ya.

      Untuk doa, aku suka banget sama Al-Baqarah 216, Mak.

      Doa yang sama tentang kehadiran buah hati.

      Doa untuk hal-hal yang di luar wewenang aku, juga

      Misalnya pemenang yang ditentukan orang lain, juri atau aplikasi.

      "... boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu, tidak mengetahui." (Q.S Al-Baqarah 216)

      ... dan aku tambahi, misalnya, untuk kasus IISMA di atas, jika beasiswa ini memang baik, maka jadikanlah ia Ya Allah, namun jika kelak menjauhkan kami dariMU ya Allah, buatlah kami ridho atas segala ketentuanMU.

      Setelah mengikhtiarkan segala upaya, biasanya aku berdoa seperti di atas, Mak Lendy.

      Delete
  19. Terima kasih lho tipsnya. Kepo ala Kakak Yasmin berbuah manis karena bisa dapat beasiswa buat pertukaran. Milih universitas lain yang bukan favorit, ternyata membawa berkah. Di mana pun tempatnya, yang penting ilmu yang didapat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mak Jiah.

      Perlu strategi untuk pilih kampus di luar negeri.

      Meski kampus-kampus mitra semuanya sudah dikurasi, namun yang di Korea memang favorit mahasiswa.

      Mungkin pengaruh oppa-oppa keren di sana ya.
      Hahaha.

      Delete
    2. Itu salah satunya ya. Bagaimanapun, drama dan kpop emang jadi saya tarik tersendiri. Tapi yang gak favorit, yakin tak kalah bagus karena sudah diseleksi

      Delete
  20. masyaaAllah, kak Yasmin.. ini tulisan yang aku cari-cari sejak kepo liat IG kak Ros kapan hari ^^ makasi sharingnya ya.. sementara di keep dulu buat nambah wawasan, sebab anakku masih SMP. Semoga nanti bisa juga ngerasain program beasiswa ke luar negeri, entah SMA atau kuliahnya.. aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang Mak, yang masih SMP, bisa ikutan beasiswa untuk SMA, belajarnya di luar negeri.

      Browsing saja Mak pakai kata kunci beasiswa siswa SMA di luar negeri.

      Seingatku ada program ASEAN Scholarship MOE Singapura serta AFS dan YES.

      Monggo, mulai browsing, Mak.

      Delete
  21. Makasih tipsnya nih, bagus banget untuk para pejuang beasiswa supaya makin semangat nih, aamiin semoga berkah ya ilmunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Barokallah.

      Iyes.
      Hidup pejuang beasiswa. Yay!

      Delete
  22. Selamat ya Ka Yasmin, impian ampir semua mahasiswa nih kepilih di program pertukaran pelajar. Makasih tipsnya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak.

      IISMA salah satu beasiswa full favorit mahasiswa S1 dan vokasi.

      Sama-sama Mak, sudah mampir di sini

      Delete
  23. Masya Allah .. keren Kakak Nabila, bisa ke luar negeri lagii .. semoga lancar studinya ya. Ikut senang, Mbak Anna ... baarakallahu fiikum.

    Oya, terima kasih sudah sharing, jadi bisa dibaca oleh mereka yang ingin mencari beasiswa IISMA juga. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullilah lancar Mak Niar.

      Insya Allah, awal Februari ini, Yasmin pulang ke Indonesia dan melanjutkan kuliah semester 6. Back to kampus, UNPAD!

      Delete
  24. MasyaAllah kak Yasmin, pasti orangtua bangga sekali nih berhasil jadi awardee. Apalagi bisa ikut pertukaran pelajar seperti ini tentu akan membuka wawasan dan koneksi yang akan sangat berguna untuk masa depan nanti. Anyway tulisan ini aku tunjukkan ke anakku yang mau SMP biar dia termotivasi untuk belajar dan bisa ikutan pertukaran pelajar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.
      Barokallah, Mak.
      Terima kasih doanya ya.

      Anak Mak kan masih SMP tuh, bisa mulai ikut kepo-in program pertukaran pelajar buat SMA nanti, which is KL-YES yang full scholarship dan AFS yang partial scholarship, dari akun ofisial instagram @binaantarbudaya ya.

      Aku juga punya postingan tips lolos seleksinya di blog ini, berdasarkan pengalaman putriku sendiri, Yasmin.

      Search saja by 'kiat lolos seleksi AFS dan YES, ya.

      Have fun!

      Delete
  25. Masya Allah..keren sekali kak Yasmin. Duh, kalau liat emak2 keren yg bs punya anak meraih beasiswa gini jd ikutan termotivasi. Anak sy masih kecil tp baca ini jd tau berbagai hal ttg persyaratan beasiswa iisma. Dan tyt essai emg berpengaruh banget ya. Kapan hari pernah denger cerita temennya temen gitu jg katanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fix. mak.
      IISMA batch 2 tahun 2022ini, penilaian esai memang sangat menentukan untuk lolos di seleksi selanjutnya.

      Percis seperti yang aku uraikan di tulisan di atas.

      Delete
  26. Hai Yasmin, kita sealmamater lho. Bedanya fakultasku ke atas dikit, sebelah keperawatan, hehe. Btw, selamat ya Yasmin atas pencapaiannya. You did the best. Semoga dengan pencapaiannya ini bisa jadi generasi muda yang menginspirasi anak muda yang lainnya untuk semangat belajar ke jenjang-jenjang yang lebih tinggi lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.
      Wah, 1 almamater ya. Cool!

      Yasmin belum pernah nih kuliah offline di kampusnya, karena kemarin keburu pandemi.

      Nah, kuliah di Roma ini adalah pengalaman kuliah offline doi yang pertama.

      Tapi menurut Yasmin, meski begitu masih gado-gado juga, kadang hybrid juga, di Sapienza ini.

      Delete
  27. Masyaallah selamat Yasmin! Ikut bangga. Jadi ingin mendampingi anakku kelak ikutan program ini atau ajak mahasiswaku buat daftar IISMA ah. Sangat inspiratif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, cocok nih Mak.
      Buruan mampir ke @iisma_ri, ya Mak, ini sudah mulai pemanasan untuk batch 3.

      Good luck!

      Delete
  28. masyaAllah dibagikan tipsnya buat semua anak Indonesia nih, semangat ya anak-anak muda untuk belajar mendapatkan beasiswa ini. Aku yang newmom ini jadi pengen juga anakku bisa belajar menerapkannya bun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku percaya, Nyi pasti bisa menyiapkan buah hatinya kelak.
      Insya Allah.

      Delete
  29. keren banget kak Yasmin bisa lolos beasiswa di antara ribuan pelamar. pastinya untuk mempersiapkannya nggak dalam waktu yang singkat ya, mbak. akupun pengen banget eh anakku nanti bisa merasakan belajar di luar negeri semoga aja nanti aku bisa membimbingnya ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar Mak.
      Seperti aku uraikan di atas, IISMA termasuk beasiswa favorit karena meski belajar di luar negeri tetap diakui mendapat 20 SKS plus beasiswa penuh!

      Tapi menurutku, sebaiknya kudu tanya dulu buah hati apakah memang punya passion pengen kuliah di luar negeri.

      Nah, mulai dari situ dulu ya...

      Delete
  30. Aaaahh bukan anakku tapi bangga
    Semoga Salfa bisa ikuti jejak kakak Yasmin ya
    Soalnya dia memang dari kecil mau keluar negeri buat belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh tahu Salfa sudah kelas berapa sekarang, Mak?
      Kalau sudah punya passion dari kecil, Insya Allah, motivasi sudah ada.

      Siap-siap, support ya.

      Delete
  31. masyaAllah aku malah salfok dengan kedekatan kalian dan betapa Yasmin mau mendengarkan dan menerima pendapat lho mbaakk. keren banget juga Yasmin memang punya kualitas untuk lulus beasiswa dan akhirnya bisa merasakan kuliah di luar negeri gini.

    aah, ini Yasmin dan ibunya keren banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullillah, doi mau menerima masukan ibunda-nya.
      Barokallah.

      Delete
  32. MasyaAllah keren banget kakak Yasmin udah tahu apa yang dipengen ya, mau belajar dengan beasiswa IISMA sampai diobrolin mulu. Org bilang apa yang kita ucapkan suka jadi kenyataan. Akhirnya dengan usaha dan doa bisa tercapai.
    Wah jadi awalnya milih Korea University ya? Kemudian akhirnya memutuskan pindah? Kalau soal jurusan yang dipilih kudu sama persis dengan yang di tanah air atau gmn mbk?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebaiknya konsultasi ke prodi di fakultas masing-masing ya.

      Ntar diarahkan sebaiknya pilih jurusan apa agar bisa dikonversikan ke 20 SKS.

      Delete
  33. Waahh boleh juga nih dicobain, ntar anakku kalau udah masuk semester 4 ke atas bisa mengajukan beasiswa ini ya. Semoga saja hingga saatnya, program beasiswa IISMA ini masih ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mulai semester 4 sudah bisa mengajukan Mba Un.
      Hanya ada 2x kesempatan, semester 4 dan 6.

      Kemarin Yasmin mau coba di semester 6 saja, katanya.

      Tapi aku bilang, pertimbangkan untuk ajukan sekarang di semester 4, jadi jika belum lolos, kan masih punya waktu tuh buat mengevaluasi untuk batch selanjutnya.

      Thanks GOD, she finally apply in batch 2.

      Btw,
      Batch 3 sudah mulai pemanasan tuh, Mba Un.
      Monggo cus ke tkp instagram ofisialnya @iisma_ri

      Delete
  34. Satu semester berarti 6 bulan aja ya? Asyik juga bisa ngerasain kuliah di Italy. Makasih tipsnya Bun. Pengen nyobain juga kalo anakku udah kuliah tapi sekarang masih SMP xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada juga beasiwa buat anak SMA, Mak.
      Coba scroll jawabanku di komentar di atas ya.
      Ada dari Kementrian Pendidikan pemerintah Singapore serta beasiswa AFS dan YES

      Delete
  35. Keren banget mak... Semoga lancar ya studi ananda selama di negeri orang... Duh pengen banget nih anakku bisa ikutan ini.. Masih banyak yang harus disiapkan dan insyaallah cukup waktu ya karena masih SMA..hehe

    ReplyDelete
  36. Wahh baru tau deh soal beasiswa IISMA ini. semoga dengan makin banyak beasiswa, kualitas generasi di Indonesia juga terus semakin baik. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.

      Tos, Mak, aku juga baru tahu IISMA karena Yasmin yang memperkenalkannya pertama kali di rumah.

      Sebelumnya, aku juga ga tahu sama sekali.
      Hihihi.
      You are not alone, Mak!

      Delete
  37. Mbaa Nabila keren banget siih. udah dr SMA dr free training/pertukaran belajar ke luar negeri yaa..sekarang udah kuliah juga dapet lagi huhu...kereeen... terimakasih banget infonya Mbaa, aku sharing juga deh sama anakku yg masih SMA hahaha... biar terinspirasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullillah, Mak.

      Btw,
      Anak Mak Ophi, sudah kelas berapa?

      Delete
  38. masya Allah ikut bahagia buat kakak yasmin. berarti skr sudah siap2 balik ya. aku lulusan fisip unpad, inget dulu temen ada yg berangkat ke jepang n juga ke amrik, tapi buat nerusin s2. kalo di HI emang banyak program keluar negeri ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mak.
      Tanggal 5 Februari, Insya Allah sudah pulang ke Balikpapan.
      Siap-siap buat kuliah semester 6.

      Btw,
      Ada banyak beasiswa buat S2 di luar negeri, Mak
      Tinggal browsing saja, sesuai kebutuhan.
      Mau yang full atau partial.
      Benuanya juga tinggal pilih, Asia, Amerika, Afrika dan lain-lain.

      Delete
  39. Kereeen ah Yasmin. Pernah lolos afs, skr lolos iisma juga 👍👍. Yang pasti support dari ibunya juga berperan banget di sini. Tx buat sharing ya mbam anakku msh kecil sih, tapi aku punya mimpi pengen banget dia bisa sekolah/kuliah juga di LN, ntah dengan beasiswa atau biaya sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah, untuk impian buah hati dan aktivitas positif lainnya, kami berusaha menjadi pendukungnya nomor satu!

      Btw,
      Semoga kelak mimpi Fanny buat buah hati terpenuhi.
      Aamiin ya Robballalaamiin.

      Delete
  40. keren banget mba, semoga jadi inspirasi bahwa siapapuun bisa bermimpi dan selalu mengusahakan dan berdoa. Ini kesempatan besar dan emas, sekali lagi congrats ya mba buat anaknya yg dapat beasiswa IISMA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes.
      Berusaha dan berdoa.
      Paket komplit ya, Mak!

      Terima kasih, Mak atas ucapan selamatnya ya.

      Delete
  41. thank you sharingnya, ini pasti kepkae banget sih tipsnya biar lolos seleksi beasiswa IISMA

    ReplyDelete
  42. MasyaAllah Yasmiiiiin. Kamu itu udah cantik, pinter, soleha pula. Bangga banget mamak bapakmu padamu. Tante Rien juga.

    Tak bisa berkata-kata banyak, kamu Hebat Yasmin. Semangat terus ya, selamat dan sehat selalu di mana pun berada. Sukseees!

    Kak Ana, terima kasih penjelasannya yang berguna ini. Semoga menjadi petunjuk bagi yang lain untuk memiliki jalan mendapatkan beasiswa IISMA.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Tante Rien.
      Ucapan dan doa yang sama buat buah hati Tante Rien ya.
      Sehat, Selamat dan Sukses, senantiasa!

      Delete
  43. Wah keren sekali belajar di Roma.. semoga berkah ya ilmunya.. artikelnya aku share ke adikku yaa yang kebetulan mau lanjut sekolah lagi katanya.. siapa tau tertarik dengan beasiswa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ya Mak sudah berkenan share.

      Boleh tahu adiknya mau lanjut sekolah ke mana?
      S-2 kah?

      Delete
  44. Barokallah Mak Rosanna dan keluarga. KAK Yasmin keren. Sangat membanggakan ya Mbak memiliki anak yang berprestasi. Sehat selalu semuanya.

    ReplyDelete
  45. Mbak Anna, gimana ceritanya punya anak yang semangat ikut kegiatan ini itu. Waktu SMA ikut seleksi AFS, waktu kuliah cari beasiswa juga. Ku yakin peran besar orang tua ada di balik hal tersebut.

    Mau belajar dari kakak senior 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullillah Mak.
      Kayaknya bisa jadi ide postingan pertanyaan Mak Helena ini.

      Secara singkat aku bisa sharing, dimulai dari menemukan secara dini apa passion buah hati, Mak.

      Di usia balita dulu aku sering ajak doi berkunjung kebooth susu kesayangannya. macam-macam sih susunya. Hahaha.

      Nah, biasanya suka ada challenge2 gitu, mulai dari promo susu berhadiah foto booth, ada lomba foto dan sebagainya.

      Aku suka menawarkan ke doi, apakah mau coba ikut lomba-lomba itu?

      Ternyata doi suka, meski awalnya cuma eforia semata, terutama di usia balita.

      Tapi tak mengapa, itu cikal bakal memupuk kepercayaan diri.

      Tidak semua lomba yang diikuti doi itu menghasilkan kemenangan.

      ... dan harus dijelaskan juga bahwa menang dan kalah itu, wajar. Bukan hina dan sebagainya.

      Yang utama adalah prosesnya!

      Selalu harus ada usaha kalau mau jadi yang terbaik.

      Begitulah, sejak saat itu semangat kompetisi doi mulai terpupuk. Sedikit demi sedikit.

      ... tapi sekali lagi tidak semua berujung kemenangan ya.

      Biasanya yang kalah itu, jika doi tidak mengerahkan semua usaha terbaiknya.

      ... dan ini banyak penyebabnya!

      Bisa karena menganggap remeh, tidak cukup persiapan dan tidak terima masukan dari ibundanya. Hahaha.

      ... di sinilah orang tua berperan!

      Iya. Seiring waktu, mulai dari balita hingga saat ini, aku termasuk yang percaya, mendukung buah hati, menciptakan suasana kondusif, meluangkan waktu mencari informasi lomba/beasiswa sangat signifikan hasilnya!

      Contohnya,
      Setiap doi ikut lomba, aku berusaha menciptakan suasana kondusif misalnya, suasana hening di rumah ketika doi belajar soal-soal atau yang sangat memerlukan fokus.

      Lain lagi kalau doi ikut lomba speech, aku akan mencari materi, biasaya via Youtube, "apa sih kiat-kiat lomba speech itu" dan kemudian menunjukkan ke Yasmin.

      "Ini lho kiat-kiat menguasai lomba speech!"

      "Kalau mau jadi yang terbaik, kudu berlatih, sebaliknya kalau cuma mau penggembira saja, yah tak perlu melakukan apa-apa!"

      Wah, apa kubilang Mak, bisa jadi 1 postingan ya.
      Hahaha.

      Delete
    2. Soalnya kak Anna kuter sejatiiiii, jadi semangatnya menguar dan menulaarrrr😆👍

      Semogaaaaa anakku juga bs tertulari semangaatt dan rrzeki bs belajar d luar negeri, yeayy aamiiinn

      Delete
  46. Wow keren kak Rosa, turut bangga ya si boru Pohan lolos seleksi beasiswa IISMa. Semoga banyak ya ibu-ibu blogger disini yang mengikuti jejak si boru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.
      Iya Mak.
      Semoga postingan ini menemukan jodohnya!

      Delete
  47. Waahh keren inspiratif dan informatif banget. Aku malah baru tau ada beasiswa ini. Kapan2 dilanjut dengan cerita pengalaman Kak Yasmin di sana dong, Mak. Penasaran jg nih, disana ngapain aja, culture nya seperti apa.

    ReplyDelete
  48. Keren sekali nak gadis ini Kaak... Selamat untuk Nabila yaaa..Turut senang aja bacanya meski bukan anak sendiri. Mudah2an anakku (yg masih SMP dan SD) juga bisa punya motivasi tinggi spt Nabila. Dan au percaya, di belakang Kak Nabila yang kereeen, ada ortu yang juga sangaaaat keren.

    ReplyDelete
  49. Satu kalimat : dahsyatnya doa orang tua!

    Kagum sama kalian sejak awal saling support dan mendengarkan pendapat sehingga si kakak bener bener terbuka untuk menerima masukan positif.

    ReplyDelete
  50. Sangat bermanfaat sekali informasinya...sudah aq share ke beberapa teman termasuk guru kesiswaan di sekolah anakku

    ReplyDelete
  51. Waaah kak Anna ma kasih banget infonya. Tak save ah linknya. Soalnya Abang (anakku) tuh mau banget kuliah di LN. Saya termasuk yg mendukung, biar dia bisa punya networkung lebih luas dan pengalaman lebih banyak lagi dengan culture yang berbeda. Berarti andaikata dia ga lolos masuk univ LN pilihannya. Beasiswa IISMA nih bisa jadi penyemangat kesempatan kuliah di LN ya, kak.

    ReplyDelete
  52. Masya Allah.. barakallah, Kakak Yasmin. Hasil memang tidak mengkhianati usaha, ya. Usahanya sungguh-sungguh banget, ditambah sudah punya pengalaman sekolah di Jepang juga. Plus mamanya juga kasih support penuh.
    Semoga lancar ya kuliah sementaranya di Roma :)

    ReplyDelete
  53. Masya Allah kak Yasmin. Aku bisa banget ngasi tips ini ke adekku yang pengen nyoba beasiswa juga. Tipsnya detail banget. Emang yang paling penting ngga cuma bagus. Tapi jujur dan unik. Daya tarik apa yang bisa jadi pembeda kita dengan yang lainnya.

    ReplyDelete
  54. Congrats utk putrinya dan tentunya mamanya juga dalam memberi masukan dan dukungan. Kadang kita susah loh jujur sama diri sendiri, apakah kita ingin ke universitas itu krn favorit atau memang sesuai dengan kemampuan kita? Good job to both of you! Semoga sukses terus bagi anaknya yaaa

    ReplyDelete
  55. Selamat yasmin, turut bangga sekaligus envy soalnya kak molly juga kepingin ambil beasiswa ke yurop. Wkwk.. cerita2 dong ttg pengalamannya kuliah di sana .. biar bisa sharing sama yg lain

    ReplyDelete
  56. Masya Allah, ananda Yasmin selalu membanggakan, dulu bisa ikut sekolah di Jepang selama 1 tahun. Sekarang lolos beasiswa IISMA, dan ke Italia. Semoga sukses selalu, ya..

    ReplyDelete
  57. congratulations ya... Aku jadi ingat jaman mengikuti seleksi AusAID dan lulus untuk kuliah di Monash Uni Melbourne. banyak tipsnya yang bermanfaat banget untuk para pencari beasiswa

    ReplyDelete
  58. Uwaaa selamat kaka Yasmin, luar biasa sekali. Bener-bener perjuangan ya mbak untuk lolos beasiswa ke Luar negeri. Pengalaman baru, semiga dimudahkan menuntut ilmunya

    ReplyDelete
  59. Ya Allah bahagianya ya Mba, Kak Yasmin bisa lolos beasiswa ke luar negeri semuanya berkat kuasa Allah, perjuangan Kak Yasmin dan doa orangtua yang tak putus, semoga anak-anakku bisa meniru jejak kak Yasmin

    ReplyDelete
  60. Masyaallah alhamdulillah, keren banget Nak Yasmin. Tahu ndak Mbak, sementara baca artikel ini saya langsung melipir sejenak ke akun iismi untuk follow dan kirim juva via dm ke anakku Nabila. Kebetulan tahun ini sudah masuk semester 4, siapa tahu anakku berminat. Makasih yah infonya. Salam sukses juga buat Nak Yasmin.

    ReplyDelete

Holaaa...!
Terimakasih ya sudah berkunjung ke sini.
Mohon maaf komentar kudu dimoderasi sebelum dipublikasi.