Jumat, 03 Maret 2023

Dari Jakarta Soetta ke Jatinangor Bisa Naik Apa Saja Ya?

Dari Jakarta Soetta ke Jatinangor Bisa Naik Apa Saja Ya?

Dari Jakarta Soetta ke Jatinangor Bisa Naik Apa Saja Ya? Yep! Itu jugalah yang jadi pertanyaan di benakku setelah mendapat konfirmasi dari Yasmin, semester genap ini (6) kudu mulai ngampus sekaligus nge-kost di Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat!

jakarta soetta ke jatinangor naik apa
kampus mitra iisma universitas sapienza

Doi baru saja menyelesaikan semester 5 di Universitas Sapienza, Roma, Italia, pasca dinyatakan lolos seleksi beasiswa IISMA dan akan melanjutkan semester 6 secara hibrid di kampus UNPAD, Jatinangor.

Baca juga : Tips Lolos Seleksi Beasiswa IISMA

Honestly, kalau bisa memilih, rasanya bersyukur banget jika Yasmin bisa tetap kuliah online seperti saat pandemi, dan lalu saat wisuda, baru deh berangkat ke Jatinangor.

Tapi ternyata takdir berkata lain!

Btw,

Beware ya, tulisan ini memang agak sedikit mengandung promo, karena kebetulan aku pengguna aplikasi startup unicorn Indonesia yang alhamdullillah terbukti banget sangat solutif buatku.

Tapi, suer ini bukan konten berbayar lho. Hihihi.

... dan biar lebih paripurna, karena berdomisili di Balikpapan, Kaltim, aku akan mulai bercerita dari kota tercinta.

Biar keren aku buat H2-nya ini deh:

From Jakarta to Jatinangor with Love

Gimana, keren atau keren banget? Hihihi.

Nyook, kite mulai perjalanan ala-ala 'a day in my life' ini!

Balikpapan ke Jakarta

Sesuai mantra para mastah-mastah traveler yang banyak bertebaran di jagat maya, salah satu tips jitu mengincer tiket promo di negeri wakandah, gunakanlah incognito saat 'mengintip' di browser!

Well, aku pun patuh dan tunduk sama mantra ini, browsing tiket pesawat satu arah Balikpapan ke Jakarta untuk hari/tanggal, Sabtu,18 Februari 2023, pakai jendela incognito di laptop!

Awalnya aku buka, masih sekitar 1 jutaan. Langsung deh, SKIP! Hihihi.

Beberapa hari kemudian, aku mendapatkan notifikasi di aplikasi ada promo, instingku berkata, "Ayo, Ann coba lagi!"

Masih menggunakan browser incognito, aku mengintip tiket promo itu. Ketahuan deh loe, Ann, doyan ngintip promo. Hahaha. 

Who is with me? Any one?

Iyes. Fix. Ada promo! Sekitar 800k rute Balikpapan ke Jakarta! Cus, langsung deh aku buka aplikasi di HP karena sudah terkoneksi dengan aplikasi pembayaran. 

Again. Confirmed! Balikpapan ke Jakarta sekitar @800K. Bungkus untuk 2 tiket, me and Yasmin!

naik apa dari jakarta soetta ke jatinangor
tiket promo itu!

Buat aku jamaah pemuja tiket promo, tips jitu para mastah-mastah ini, TERBUKTI! Selisih 200k per orang lho. 

Bayangkan kalau yang berangkat sekampung. Hahaha. Hitung sendiri ne!

Jakarta ke Bandung

"Eits bentar dulu, kan kata kuncinya, Jakarta ke Jatinangor nih Ann, lha ini kog, pegimana sih?"

I feel you!

Perjalanan Jakarta ke Jatinangor ini ada dramanya, woiii. Hihihi.

Jadi gini,

Jauuuuh sebelum keberangkatan, sebenarnya aku sudah browsing juga. Ternyata eh ternyata, dari Soetta, Jakarta itu belum ada transport yang langsung ke Jatinangor.

Adanya via Bandung, Moenah!

Kalau sudah di Bandung mah, ada banyak sekali pilihan moda transport ke Jatinangor, mulai dari kelas rakyat hingga ningrat!

Well, dasar aku memang passionnya suka eksplor gitu ya, yang terlintas adalah kereta, kereta!

jakarta soetta ke jatinangor naik apa
e-ticket kereta eksekutif

"Wah, pasti seru nih kalau dari Jakarta ke Bandung pakai kereta!"

Kebetulan sekitar Aprill 2022 lalu, aku dan adikku Roni yang domisili Lubukpakam itu, pernah bepergian bareng dari Gambir, Jakarta ke Surabaya pakai kereta eksekutif.

Aku sukaaaaa dan terkesan banget dengan suasana gerbong kereta eksekutif ini. Perjalanan sekitar 9-10,5 jam saat itu terasa sangat nyaman dan menyenangkan! Bikin candu kebangetan!

Aku juga baru tahu kalau kereta eksekutif, kursinya itu bisa diputar sesuai arah lokomotif, jadi arah pandangan selalu searah kepala lokomotif. Tidak berlawanan. 

You do know what I mean kan ya.

jakarta soetta ke jatinangor naik apa
fisik tiket kereta eksekutif

Kembali ke laptop!

... lalu aku teringat akan bagasi kami yang segede-gede gaban, "Duh, gimana ntar mau mengangkatnya ke atas kabin kereta?"

Tapi pikiran itu tak berlangsung lama!

Solusi pun segera melintas lagi, "Lha kan ada portir, Ann"

Hihihi. Rasanya aku pingin menjitak kepala sendiri. Hihihi. Namun pikiran lain datang menggoda juga. 

Ooo, apa dia?

Biasa lah, jurus penghematan. Cuan, man-cuan! 

Kalau naik kereta kan, kudu transport lagi deh dari Soetta ke Gambir. Ye-kan?

Finally, kereta, lupakan!

Jariku pun kembali scroll-scrol aplikasi dan menemukan layanan shuttle bus Cititrans! Wah, ada banyak pilihan jam keberangkatan dari Soetta ke Bandung.

Aku suka, aku suka!

Namun saat itu aku melakukan kesalahan fatal, tidak langsung melakukan reservasi. Hmmm.

Jadilah pas hari H tiba which is tanggal 18 Februari itu, setibanya di Soetta sekitar 11.32WIB, sambil menunggu hidangan makan siang, aku memeriksa lagi layanan Cititrans ini. 

Ya, ampyuuun, sudah full, Moenah!

Yang tersisa hanya rute jam 6 sore, berarti kami kudu menunggu hampir selama kurleb 7 jam ya.

NO WAY!

So, back to original plan deh, kereta!

Kembali jariku menari-nari lagi di aplikasi andalan ini untuk memeriksa jadwal kereta Jakarta Gambir ke Stasiun Bandung. 

Saat itu, aku merasa buntu. Di benakku hanya ada solusi, kereta, kereta, kereta! Hahaha.

Alhamdulliah ada!

Eksekutif Argo Parahyangan jam 18.30. " from Gambir With Love, eits salah, From Gambir to Bandung"

Lalu menyisakan pertanyaan selanjutnya which is how to get to Jatinangor!

Bandung ke Rancaekek

By the way, subway, on the way, sebelumnya, kami memutuskan memilih angkutan online GoCar dengan tarif 200k plus biaya toll, parkir dan tips dari Soetta ke Gambir karena harganya kurang lebih sama saja dengan Damri Soetta ke Gambir yang 150k untuk 2 orang.

Ahamdullillah, bonus banget trip ke Gambir by GoCar kali ini, dapat unit mobil Expander baru dan supir tjakep, sopan dan ramah. Paket Combo. Hahaha. Rezeki anak soleha!

Sesampainya di stasiun Gambir, aku langsung mencetak tiket fisik dan beristirahat di Mesjid Stasiun Gambir.

Lebih nyaman menunggu di sini karena jam keberangkatan masih lama! 

Bisa selonjor, ada toilet bersih dan lumayan hening.

Seperti biasa kereta selalu ON-TIME. Tak pernah menunggu! Tak pernah menggantungku kayak kamu! Uhuiii.

Saat menunggu di teras mesjid, aku chat dengan beberapa sahabat blogger kota Bandung seperti Nchiehanie dan Lendyagasshi tentang moda transport apa sebaiknya yang aku gunakan dari Stasiun Bandung ke Jatinangor.

Baca juga: Sensasi Menikmati Pesona Wisata Alam Terbuka Lodge Maribaya

Well, karena ntar kereta tiba di Bandung jam 21.10 WIB, kebanyakan shuttle bus jurusan ke Jatinangor sudah tutup (maksimal sampai jam 21:00 WIB) dan aku hanya punya opsi dengan transport online atau menginap di kota Bandung.

Saat itu, kami putuskan untuk menggunakan transport on-line dari Bandung menuju Jatinangor ke tempat kost putriku, Yasmin.

Tapi, benarkah sesuai dengan realitanya?

Simak terus drama Jakarta Soetta ke Jatinangor ini ya!

Rancaekek ke Jatinangor

Selama dalam perjalanan dari Gambir ke Bandung, aku juga chat dengan Prima, yang dalam silsilah keturunan Tuanku Raja Barus XX Sutan Syahi Alam Pohan, doi ini termasuk cucuku. 

Baca juga: KKB-SSAP Wadah Silaturahmi Keturunan Tuanku Raja Barus XX

Lha, kog bisa, Ann?

Jadi gini,

Dalam silsilah ini, aku termasuk G-3 (generasi ke 3) sedangkan Prima G-5 (generasi ke 5), jadilah doi kudu menggunakan "tutur" memanggilku "Ucci" atau nenek.

Padahal nun jauh di dalam sana, aku tak rela, tak rela. Nenek? Hmmm. Hahaha.

Kebetulan Prima punya anak, Ina, yang juga semester 6 di FKG UNPAD dan kost di Jatinangor.

Menjelang tiba di Stasiun Bandung, chat dari Ina masuk yang merekomendasikan agar menggunakan kereta lokal Bandung ke Rancaekek dan selanjutnya menggunakan transport online ke Jatinangor.

Alhamdullillah, senangnya kalau dikelilingi dengan orang-orang yang selalu mensupport ya. Terutama di saat-saat penting binti genting, misalnya seperti dalam situasiku ini!

Bayangkan saja!

Kami tiba di Stasiun Bandung sudah malam (21.10 WIB) dan harus berganti kereta, meski masih dalam stasiun yang sama.

Bukan apa-apa sih, cuma ini adalah hal baru untukku, jadi agak-agak gugup, giccu.

Sekali lagi, Alhamdullillah, dikelilingi sosok-sosok positif sekaligus solutif!

Baca juga : Belajar Hal Baru

Baca juga : Begini Kiat Mengatasi Rasa Gugup di Segala Situasi

Thanks God, mendapatkan solusi di saat-saat yang tepat!

Masya Allah!

... dan keberkatan itu belum berhenti sampai di sini!

Ternyata, jadwal kereta terakhir dari Bandung ke Rancaekek jam 22.15, jadi cocok banget dengan jadwal kedatangan kami di Stasiun Bandung.

Masih sempatlah eksplor tipis-tipis Stasiun Bandung dan mencicipi toiletnya yang bersih terawat.

Memiliki waktu tunggu yang lumayan lama sekitar 1,5 jam, Yasmin ditemani portir yang baik hati membeli tiket kereta lokal ekonomi Bandung ke Rancaekek.

Hemat banget!

Oh iya, pastikan kamu membawa KTP saat membeli tiket ini ya!

Sambil menanti kereta tiba, aku berkenalan dengan 2 pemuda belia yang sudah sering menggunakan kereta lokal ini. Mereka juga sedang menunggu jadwal kereta tujuan Garut.

Tepat jam 22:30 kereta lokal Bandung ke Rancaekek pun tiba!

Menggunakan bantuan portir yang sama, yang sebelumnya membantu kami di kereta eksekutif Argo Parahiyangan, memberikan tips jitu.

"Neng, ntar bagasinya tidak usah diangkat ke kabin, taruh saja di dekat tempat duduk. Biasanya juga kalau sudah jam segini mah, penumpang sudah sedikit, dan bisa pilih kursi yang dekat pintu ke luar, biar Neng, gampang mendorong bagasi pas sampai di Rancaekek"

Tepat sekali!

Gerbong kereta terakhir hari itu hanya berisi aku dan Yasmin, plus ibu beserta dua anak balitanya dan seorang pria yang sudah masuk duluan, jadi aku tak sempat melihat wajahnya.

jakarta soetta ke jatinangor naik apa
kerete lokal bandung - rancaekek

Begitu kami masuk, ibu muda itu langsung menyapa:

"Alhamdullillah, saya ada teman. Belum pernah saya naik kereta selarut ini, jadi agak cemas" si Ibu membuka percakapan.

"Alhamdullillah Bu, kami juga baru pertama kali" Jawabku tak kalah gembira.

"Mau kemana Bu?" Tanya si ibu.

"Ke Rancaekek, Bu"

"Alhamdullillah, sama atuh, Bu" imbuh si ibu lagi.

"Darimana tadi Bu" Aku melanjutkan percakapan, karena kereta masih belum berangkat.

"Dari Ancol, Bu, ngajak anak-anak"

"Wah, pantesan nih aura adik-adik pada loyo ya" candaku sambil melihat kedua buah hati si ibu, tertidur di bangku dengan berbantalkan tas.

"Main apa saja tadi di Ancol? Pasti ke istana boneka ya" Tanyaku, sok tahu. Hihihi.

"Eh, iya benar. Kog Ibu tahu sih. Ada juga yang muter-muter itu"

"Oh, komedi puter ya"

"Nah, iya, iya. Lupa lagi deh yang lainnya. Banyak juga yang tidak diizinkan karena tinggi badan anak-anak saya belum mencukupi" Imbuh si ibu lagi.

Tak berapa lama terdengar suara rel bergedebukan dan gerbong pun bergoyang-goyang. Hahaha. Sepertinya kereta akan berangkat.

Suasana yang mengingatkan aku akan kereta api di kenangan masa kecil di kota Pematangsiantar, kalau mau berangkat ke Medan, percis banget deh suaranya. Horor. Hahaha.

Kereta lokal ekonomi yang kami tumpangi ini akan berhenti di setiap stasiun kecil. Dari jendela dalam keremangan malam, aku melihat penumpang turun menuju peron stasiun.

Jarak antara satu stasiun kota dengan kota lainnya bervariasi. Mulai dari 5 sampai 15 menit.

jakarta soetta ke jatinangor naik apa
peta rute stasiun lokal bandung - cibatuan

Menjelang tiba di Stasiun Rancaekek, pria yang duluan naik di stasiun Bandung tadi berbalik, ternyata doi turun di Rancaekek juga.

Sesampainya di depan kursi kami doi berhenti dan menawarkan bantuan untuk mengangkat bagasi.

Reflek aku ingat rules dan mungkin juga pengaruh terlalu banyak menonton film horor, kayaknya, "Jangan mudah tergiur dengan pertolongan orang asing" langsung melintas di benakku.

Belum hilang kagetku karena ucapan tulus pertolongan lelaki yang uhuk lumayan ganteng ini, seorang petugas resmi kereta api menghampiri kami.

"Ibu teh mau kemana?"

"Mau ke Jatinangor, Pak"

"Oh, bisa langsung pesan transport online saja"

"Alhamdullillah. Memangnya masih ada jam segini ya, Pak?"

"Masih Bu, tapi kadang-kadang suka agak lama dapatnya. Tapi, pasti ada."

Tiba-tiba si pria muda itu bertanya ke petugas.

"Kalau mau pesan transport online sebaiknya lewat pintu mana, Pak? Apakah masih pakai peron kedatangan yang lama atau sudah bisa pakai yang baru?"

Aha! Ternyata doi sudah paham situasi stasiun Rancaekek ini.

"Oh, sudah bisa pakai yang baru, Pak. Itu teh baru aja Jumat kemarin (17 Februari 2023, maksudnya) diresmikan" Petugas menambahkan.

"Oh, berarti bisa lewat sini dong ya," 

Sambil berkata begitu si pria muda menunjukkan pintu sebelah kanan kereta.

"Nah, iya, Pak. Tapi hati-hati ya masih gelap, belum ada lampu," Imbuh si petugas lagi

Alhamdullillah, pertolongan Allah datang lagi!

Bismillah, aku tak kuasa menolak pertolongan pria berparas rupawan ala sinetron Turki itu mengangkat 2 koper kami yang segede gaban ke peron Stasiun Rancaekek yang masih gres ini dalam balutan suasana remang-remang.

Aku juga baru sadar ibu muda bersama dua anak balita tadi pun mengikuti jejak kami.

"Neng, sudah bisa dipesan GoCar-nya" kata si pria itu ke Yasmin begitu kami sampai di peron stasiun.

"Oh iya, iya, kata Yasmin terbata-bata". Hahaha. Takjub kali doi ya!

Tak sampai 10 menit kendaraan kami tiba, dan si pria itu masih menawarkan bantuan mengangkat koper-koper kami bersama-sama dengan supir.

"Terima kasih banyak ya Mas"

Hanya kata-kata itu yang lolos dari mulut kami berdua yang masih terharu dengan pertolongan ini.

"Sama-sama Bu, Neng" jawabnya sambil tersenyum di antara remang peron kedatangan stasiun Rancaekek

Saat mobil meninggalkan stasiun dari balik jendela aku melihat pria itu berjalan pelan-pelan sambil meninggalkan stasiun sembari memasukkan kedua tangannya ke dalam jaket.

Cuaca Rancaekek memang dingin sekali malam itu. Maklumlah sudah hampir menjelang tengah malam.

Rancaekek ke Jatinangor 

Begitu masuk ke dalam mobil, pengendara Go-Car langsung curhat!

"Saya ini baru beli BBM 100ribu, tapi kog sudah mau habis lagi ya" Curhatnya membuka pembicaraan

"Sepertinya curang tuh petugasnya" Tambahnya lagi

Selanjutnya doi minta izin mau berhenti di SPBU, mau isi BBM lagi!

"Silahkan, Pak" Jawabku

Sepanjang perjalanan aku dan doi bercerita panjang lebar, mulai dari proyek IKN, suasana pandemi dan pasca pandemi, bahwa doi pernah kuliah di ITB namun tidak selesai sampai akhirnya memutuskan jadi pengemudi GoCar.

Seru banget!

Alhamdullillah, tak sampai setengah jam, akhirnya kami tiba juga di kost-an Yasmin di Jatinangor dan Ibunda Nunung, pemilik kost yang sejak keberangkatan dari Balikpapan selalu memonitor perjalanan juga menyambut kami dengan hangat dan mesra!

Barokallah!

Jadi, sebenarnya,

Dari Jakarta Soetta ke Jatinangor Bisa Naik Apa Saja Ya?

Saat aku menulis ini, dari Jakarta Soetta ke Jatinangor selain moda transport di atas yang menggunakan perpaduan kereta dan Go-Car, aplikasi Traveloka memiliki rekomendasi transportasi lainnya seperti pakai shuttle bus dan bus dengan pilihan berbagai operator. 

Namun sekali lagi, hanya sampai Bandung saja ya.

Kalau sudah di Bandung, mah percayalah, ada banyak moda transportasi ke Jatinangor seperti shuttle bus (operator dan jadwalnya bisa dipilih di aplikasi), Damri dan banyak lagi. Google aja ya!

Biar makin greget aku lampirkan ini juga:

Total Biaya Jakarta Soetta ke Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat

Pesawat Balikpapan Jakarta 2 x Rp 800.000 = Rp 1,600.000

Makan + minum beli 1 porsi saja sebab menurut Yasmin porsi resto ini gede Rp 100.000. Terbukti!

Go-Car Soetta ke Gambir Rp 200.000

Kereta Eksekutif Gambir ke Bandung  (2 orang) Rp 420.000

Camilan buat di kereta (Kopi + snack) Rp 100.000

Kereta lokal Bandung Rancaekek (2 orang) Rp 14.000

Go-Car Rancaekek ke Jatinangor Rp 70.000

Total Rp 2.504.000

Last but not least,

Insya Alah, next trip, pengen jajal shuttle bus Cititrans dari Jakarta Soetta ke Bandung. Reviewnya didominasi bintang 5, euy! Bikin kepo parah, Moenah!

Btw,

Biasanya dari Jakarta Soetta ke Jatinangor kamu naik apa ya?

55 komentar:

  1. Saran Mpo biar lebih hemat dari bandara Soekarno Hatta ke Gambir naik aja bis damri (angkutan khusus buat ke bandara ) .harga lebih murah daripada naik grabcar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kayaknya Mpok ke-skip cerita utuhnya.
      Ayo, mpo, monggo dibaca ulang lagi.
      Hihihi...

      Hapus
  2. Aku gak bisa membayangkan kalau sampai di stasiun malam-malm gitu. Terus ibu dgn 2 balita tadi gimana ya nasibnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, Mak Rani juga ke-skip ya baca ceritaku.
      Ada lho di bagian Rancaekek ke Jatinangor.
      Monggo discroll lagi...

      Hapus
  3. Tips mengintip promo pakai incognito, bisa dicoba nih. Belum pernah soalnya. Btw Mbak, enggak bisa ngebayangin deh naik kereta sendirian dalam suasana sepi gitu, dan untung ya Mas-mas ya beneran baik. Kalau aku yang dibantu, pikiran udah macam-macam malam hari dan sepi kan ya, di gerbong kereta cuma beberapa orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idem, Mak.
      Aku juga sempat terlintas pikiran ala-ala film horor.
      Memang tetap harus siaga ya, Mak.
      Apalagi sudah tengah malam.
      Tapi petugas ofisial kereta api mondar-mandir kog, Mak.
      Memeriksa penumpang.
      Alhamdullillah.

      Hapus
    2. Alhamdulillah ya kalau ada petugas yang memeriksa penumpang. Etapi Mak, aku ngebayangin tetap aja horor sih.. heheh.

      Hapus
  4. Entah kenapa aku berasa serem pas baca di kereta cuma ada 6 penumpang. Hahaha. Ternyata enggak horor ya, Mak.
    Tiap perjalanan rasanya memang punya cerita tersendiri, ya. Makasih sharingnya, Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak.
      Di gerbong aku saja sih yang sedikit.
      Di gerbong lain, aku tak tahu.
      Tapi pas di stasiun kecil-kecil itu, masih ada kog penumpang yang naik dan turun.
      Plus, petugas keamanan juga bolak-balik memeriksa gerbong kami.

      Hapus
  5. Maak aku baru tau incognito...btw busway seruuu perjalanannya yaa...untung ada potter nah kalau ke LN ke negara yg taksi mahal gada potter bawaan banyak siap2 kumengisss๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜ƒ (gusti yeni)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Next berburu tiket promo, langsung eksekusi incognito ye, Mak!
      Buktikan, sakti mandragunanya mantra ini!

      Iyes, Mak.
      Siap-siap menangis Mak, kalau bagasi segede-geda gaban.
      Hihihi.

      Tapi tenang, Mak.
      Biasanya ada juga kog tersedia tips dan triknya.
      Google gitu lho.
      Semua ada!

      Hapus
  6. Sebentar, aku baru tau loh kalau mau cari tiket promo itu coba pakai incognito, boleh juga nih dicobain. Lumayan bangetkan kalau dapat tiket promo ya mak. Aku setiap pakai kereta kenapa gak kepikiran pakai porter juga ya, kadang udahannya encok ;)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eksekusi next promo ya, mak Chie!
      Siapa tahu lebih heboh promonya.
      Terjun bebas.

      Hahaha.
      Duh, jangan sampai entjok lah, Mak.
      Gatot dong ntar jelong-jelongnya!

      Hapus
  7. Saya sampai hitung selisih uang tiketnya, kalau saya berangkat berempat dengan suami dan 2 anak, 200rb kali 4 = 800.000. Wah lumayan ini bisa beli oleh-oleh. Hahaha.
    Oh yah saya baru tahu kalau Prima itu cucu kamu Mbak. Ini Prima yg mana nih? Penasaran jadinya wkwkwk. By the way, saat berpisah dengan si pemuda yg rupawan itu, sempatkah bertukar nomor hp, kali saja ketemu lagi saat pulang nanti. Lumayan kan ada yang bantuin angkat koper dan oleh-oleh mungkin, hahaha.

    BalasHapus
  8. Yang pasti bukan Prima Yustisio ya Mak.
    Eh itu, Primus ya.
    Hahaha.

    Terbersit sih ide itu Mak.
    Hahaha.
    Tahu aja nih si Mak.
    Pengalaman pribadi ya, Mak.
    Hahaha.

    BalasHapus
  9. Ada seru-serunya ya perjalanan ke Jatinangor. Jadi ingat dulu pas perjalanan juga terus akhirnya nginep di terminal dan tengah malam. Bersyukur yang diketemui orang baik hati semua. Jadi meski deg-degan, semua aman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pertama memang selalu penuh cerita ya, Mak.
      Makanya, sudah terniat akan menuliskannya, karena feelingku, pastilah ada sesuatu yang menarik di sana.

      Alhamdullillah, mendapat kemudahan Allah SWT, Mak.
      Subhanallah.
      Alhamdullillah.

      Hapus
  10. Eh saya baru tau soal browsing tiket pakai mode incognito. Ini pengaruhnya bagaimana kak, kok jd bisa lebih murah? Histori pencarian kita tidak terbaca, atau bagaimana? Jadi pengin coba ntar kalau pas beli tiket mudik hehehe.

    Seru ya a day journey from BPP to Kota Tahu Sumedang. Pengalaman dulu lumayan sering pakai Cititrans dkk, emang kudu gercep utk booking karena cepat penuh. Btw, selamat kuliah offline buat Neng Yasmin (haha, jadi eneng atuh, pan di Sudan, eh Sunda). Kalau ga ada kuliah offline, ntar gak kenal langsung dong sama teman2 sekampus. Kenal virtual doang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul Mak.

      Salah satu manfaat, incognito, menghapus cookies, jadi terhindar dari pelacakan untuk personalisasi target iklan.

      Manfaat selengkapnya, sila dibrowsing sendiri ya, Mak.
      Lumayan banyak manfaatnya.
      Tapi, ada juga kekurangannya!

      Memang sih selisih harga tiketnya tidak terlalu signifikan.

      Namun untuk tips memburu tiket promo lainnya, monggo dibrowsing sendiri juga ya Mak.

      Ada banyak versi-versi dari mastah-mastah pemburu tiket promo ini.

      Hapus
    2. Siip Kaaak...noted deh berburu tiket dengan mode penyamaran ini hehehe. Btw, mlipir ke Kota Sumedangnya ga Kak? Mana tahu berburu tahu juga bisa dengan mode incognito hehehe..

      Hapus
  11. ̶A̶k̶u ̶t̶i̶b̶a-̶t̶i̶b̶a ̶s̶a̶l̶a̶h ̶f̶o̶k̶u̶s (yaelah, lupa ganti font aku tuh kak anna) aku tiba-tiba salah fokus lihat harga tiket pesawat balikpapan jakarta, ternyataaa lebih murah ya kak dibanding dari Aceh Jakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya kota destinasi memang berpengaruh, Mak.

      Kalau seperti kota-kota yang banyak pilihan pesawat dan jam operasional, harganya sangat bersaing!

      Misalnya seperti destinasi kota Jakarta, Medan dan Surabaya.
      Harganya cukup terjangkau dari Balikpapan, pilihan airline lebih banyak dan jam operasionalnya juga lebih banyak pilihan.

      Bahkan ada yang jam terbangnya melebihi dosis minum obat 3 x sehari. Hihihi.

      Hapus
  12. Ingat dulu saya kuliah di Jatinangor, naik kereta apinya cuman sekali aja dari Jakarta, saya pikir rempong sekali saat itu, jadinya sering naik bis kalo gak dari terminal pulo gadung atau bekasi. Klo turunnya di cileunyi tinggal naik angkot aja, klo turunnya di Bandung saya mah naik damri aja ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju Mak.

      Ini karena pengalaman pertama, jadi aku putuskan pakai opsi yang paling "beraaat". Hahaha.

      Kebetulan juga bawa bagasi lumayan berat. Maklum Yasmin pertama kali nge-kost.

      Kalau sekarang mah, doi sering naik shuttle bus seperti Arness kalau mau ke Bandung.

      Selain nyaman dan aman, juga karena selemparan sandal dari kost kantornya.

      Hapus
  13. Agak ribet ya harus ke Bandung dulu kalau dr bandara atau naik kereta. Apa kabar nih Jatinangor sekarang, terakhir lulus dari unpad jatinangor tahun 2003. Udah itu ga pernah main ke sana lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku cuma main ke kampus FISIP saja Mak.
      Senang dengan suasana teduh dan segarnya!

      Hapus
  14. Wah berasa ngebolang dari balikpapan ke jatinangor ini siiiihhhh. Seru bangeeeeet.. ternyata banyak pilihan transportasi menuju bandung yaaa.. yang pastinya kl pilih kereta pun, dah nyaman banget diperjalanan yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes.
      Itu salah satu kriteriaku, Mak.
      Nyaman dan aman pakai kereta api eksekutif!
      Bikin candu, Mak!

      Hapus
  15. wah ada rincian biayanya dan ini berguna banget, jadi kalau mau melakukan perjalanan yang kurang lebih sama dan jumlah orang yang berangkat ada lebih dari satu, bisa mulai hitung2an budget deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senang bisa berbagi Mak Ria!

      Aku juga senang banget kalau membaca cerita yang ada rincian biayanya, buat mendongkrak wawasan.

      Hapus
  16. Kak, dramanya udah bisa ditayangin di aplikasi Netflix nih, seru pisan ceritanya haha

    Pria menawarkan yang bantuan untuk mengangkat bagasi di kereta, untung ganteng yaaaa, jadi ga terlalu horor lagi wkwkw.

    Paling suka baca pengalaman bepergian yang detail seperti ini, story tellingnya bagus, berkesan buat dibaca.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius, nih. Bisa tayang di netflix?
      Hihihi.

      Tahu aja nih Mba Kat, kalau yang tjakep-tjakep memang sering bikin kesan horor memudar ya. Hahaha.

      Alhamdullillah, Mba Kat berkenan dengan kisahku.
      Memang kayak drama sih. Hihihi.
      Makanya, mumpung masih hangat di pikiran, langsung deh aku "pindahkan" ke tulisan.

      Hapus
  17. Mak Anna ketemu lg nih tulisan Anna ya menutjt yg Organik (CMIIW). Tentang macam transportasi ke Bandung sejauh itu KA Bunda mah gak beranilah takut ketinggalan dan pintu cepet ketugup, hihihii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, hai Bunda Yati.
      Apa kabar?

      Benar Bunda, ini tulisan organik, pengalaman aku sendiri saat mengantarkan putriku Yasmin ke Jatinangor untuk pertama kalinya.

      Kalau kereta api rute panjang, berhenti hanya di stasiun besar, Bunda, dan pintunya, dibiarkan terbuka lama.

      Jadi beda banget, Bunda.
      Bukan seperti Commuter Line ya, cepat banget buka tutup pintunya.

      Hapus
  18. Tips dapat tiket murahnya boljug nih, kak Anna.
    Selama ini masih mengandalkan OTA dan tentunya saling membandingkan yang satu dengan yang lainnya. Kalau cermat, bisa dapet harga murmer. Kaya kemarin, Ibuku balik dari Bandung Surabaya direct juga ga ada kan.. Jadi kudu via Soetta.

    Solo traveller ini membutuhkan banyak jam terbang ya, kak Anna.
    Bismillah..
    Semoga perjalanan senantiasa dimudahkan dan dilancarkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini baru salah satu tips tiket promo, Mak.
      Masih ada tips-tips lain juga dari para mastah tiket promo.

      Aku kemarin iseng lihat sendiri ada tiket promo Jakarta Tokyo untuk tanggak 12 Mei hanya sekitar 2,4jt one way by Air Asia, disusul 3,7 by Scoot.

      Jakarta ke Seoul juga begitu, dengan harga sekitar segitu juga.

      Hapus
  19. seruuu ya pengalamannya mba.. aku so far naik KAI dari Jakarta sampai Bandung aja, ngga lanjut ke Jatinangor. Berangkatnya juga mostly dari Gambir karena beberapa perjalanan selalu dari kantor yang memang dekat Gambir. Naik Argo Parahyangan memang nyaman yaa

    BalasHapus
  20. Saya dulu pernah tinggal di bandung tapi pas masih kecil jadi nggak tahu jatinangor itu di mana. Hehe. Kirain dekat aja sama Bandung Kota tapi katanya itu namanya Bandung coret ya

    BalasHapus
  21. Seru banget ini perjalanan dari Soetta ke Jatinangor, memang transportasinya yang paling gampang sih kereta ya. Ini juga bisa langsung beli dari apps favorit. Terus sekarang tuh enaknya kalau cek dari apps ada beberapa pilihan transportasinya ya mak. Tingal pilih berdasarkan kebutuhan.

    BalasHapus
  22. Dari bandung ke rancaekek jadi serasa carter satu gerbong ya mbak, penumpangnya sepiiii
    Melelahkan pastinya tuh perjalannya, dengan berbagai moda transportasi. tapi menyenangkan dong ya bisa menemani yasmin sampai jatinangor, dan dapat banyak pengalaman baru dan mengesankan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah,
      Baru terpikirkan Mak Nanik.
      Iya juga ya, serasa charter 1 gerbong.
      Wakakaka.

      Kebetulan Yasmin juga yang minta ditemani!

      Klop-lah dengan keinginanku yang memang ingin mendampingi sekaligus mau lihat kampus FISIP Unpad, kost-an Yasmin dan mendapatkan gambaran kota Jatinangor!

      Hapus
  23. Wuuih.. salamat datang ke kota Bandung eh Jatinangor, Mbak.
    Semua ini rute langganan saya :) Saya tinggal di dekat Jatinangor, di perbatasan Bandung - Jatinangor tepatnya.

    Ngikutin perjalanannya kok saya yang capek ya. Pengennya ada yang langsung dari Soetta ke Jatinangor, ya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mohon maaf Mak.
      Kalau jadi ikutan capek.
      Maklumlah, pengalaman pertama Mak Nurul.

      Semoga suatu hari nanti ada banyak pilihan Soetta ke Jatinangor, langsung!

      Hapus
  24. Nah aku kebetulan belum pernah kk dari Jakarta Soetta ke Jatinangor. Tetapi kemanapun aku jalan biasanya cari yang termudah termurah. Misalkan dari Soetta cari Damri karena lebih murah dari mobil online. Baru dipemberhentian selanjutkan turun dari Damri naik mobil online lebih murah ongkosnya dibanding langsung dari bandara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toho mai Eda!
      Kayaknya emak-emak di seluruh dunia, instingnya tetap sama.
      Hahaha.
      Kalau ada yang terjangkau, gasssskan!

      Aku juga punya hobi baru, kalau pas mau bepergian, jadi sering-sering intip promo via "incognito"

      Botima!

      Hapus
  25. Moda transportasi umum sekarangbagus murah dan sangat terjangkau tergantung kita mau naik apa yak....

    Pemerintah sdh berupaya memberikan yg terbaik buat masyarakatnya.

    BalasHapus
  26. Sebagai orang Bandung sendiri jujur aku belum pernah nyoba naik kereta lokal ekonomi mba hehe. Patut dicoba nih jalan jalan setitik sama anak sambil naek kereta lokal ekonomi

    BalasHapus
  27. Wah seru sekali baca pengalamamnya
    Senang sekali sekarang transportasi umum semakin memadai ya mbak

    BalasHapus
  28. Terima kasih sharing-nya
    Akan kami pakai teknik-nya agar bisa mudik aman dan nyaman tanpa harus terjebak pada harga tiket yang enggak masuk akal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah mulai bisa hunting mak, tiket promonya.
      Sepertinya sudah mulai ada mark-up di mana-mana.
      Jadi tipsnya, kudu sering-sering buka aplikasi/web di jam-jam promo yang biasanya diumumkan.

      Atau kalau mau coba di jam sebaliknya juga monggo.

      Intinya, sering-sering "mengintip" Mak, pakai "incognito!"

      Memang kadang-kadang perbedaan harganya tidak terlalu signifikn sih.

      Tapi kalau beli untuk banyak orang, lumayanlah bisa menghemat.

      Hapus
  29. Baca baru sampai Bandung jam 21.10 udah ikutan dagdigdug. Jadinya gimana itu ya?

    Alhamdulillah ternyata ada kereta ke Rancaekek dan bisa dilanjut dengan transportasi online. Bayangin perjalanannya kayanya melelahkan banget, tapi demi kuliah yaa.

    Semoga Yasmin kuliahnya lancar terus dan berkah ilmunya ya mbak ❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mak, aku awalnya juga rada was-was.
      Untung tanya sama petugas portir yang memang "master" soal transport lanjutan dari Bandung ke Jatinangor.

      Beliau juga membocorkan tips untuk mencari tempat duduk dekat pintu keluar dan menaruh bagasi di sekitar tempat duduk agar lebih nyaman saat tiba di tujuan.

      Hal-hal yang biasanya para pemula sering tak terpikirkan.

      Hapus
  30. model perjalanan begini favorit aku banget mbak, selama masih ada transportasi publik dan gak sesak2 banget aku pasti milih itu. Meskipun transportasi online membantu banget dalam situasi mendesak :)

    BalasHapus
  31. seru banget ya kalau emak-emak mau melakukan traveling, emang yang paling awal dicari itu tiket yang harganya promo hahaha aku juga sering banget berlama-lama nyari tiket murah, meski dapat diskonnya kecil tapi bahagia hihihi alhamdulillah sehat selamat sampai tujuan ya mbak.

    BalasHapus
  32. Mba saya langganan cititrans bintaro-bandung atau sebaliknya, nyaman bangettttt

    BalasHapus

Holaaa...!
Terimakasih ya sudah berkunjung ke sini.
Mohon maaf komentar kudu dimoderasi sebelum dipublikasi.